18 Cara Follow Up Customer Lewat WhatsApp dengan Benar

Agar produk dapat terjual kepada konsumen, penting bagi pemilik bisnis atau penjual untuk memiliki keterampilan komunikasi yang efektif.Salah satu metodenya adalah dengan menargetkan konsumen untuk mendorong mereka melakukan pembelian.

Cara follow up konsumen ini bisa dilakukan melalui berbagai media salah satunya WhatApp. Nah, WhatsApp sendiri diartikan sebagai aplikasi yang berfungsi untuk komunikasi dengan pelanggan.

Karena pada dasarnya, WhatsApp ini dijadikan sebagai tools pemasaran.

Menurut sumber data, ada lebih dari 50 miliar pesan dikirim setiap hari melalui WhatsApp.

Follow up customer melalui WhatsApp adalah strategi yang berharga untuk mempertahankan hubungan pelanggan yang kuat.

Dengan memanfaatkan platform ini, Anda dapat dengan mudah terhubung dengan pelanggan dan memberikan dukungan yang dipersonalisasi kepada mereka.

Jika Anda berkomunikasi secara aktif, maka Anda bisa membangun kepercayaan dan loyalitas dengan pelanggan Anda. Jadi, jangan ragu untuk menjangkau dan menjaga percakapan tetap berjalan. Ingat, pelanggan yang puas adalah pelanggan yang loyal.

Untuk itu Anda perlu memanfaatkan kekuatan WhatsApp untuk membina hubungan dengan pelanggan Anda dan menciptakan kesan positif terhadap merek Anda.

Pada Artikel ini kita akan menjelaskan bagaimana cara follow up customer lewat WhatsApp, yuk simak!

Apa Itu Follow Up?

Sebelum melakukan teknik follow up, Anda harus paham konsep dari follow up customer.

Follow up penjualan merupakan sesuatu hal yang penting, statistik dari studi oleh Brevet menunjukan bahwa, 80% penjualan membutuhkan lima kali follow up agar bisa berhasil menutup kesepakatan.

Istilah follow up inibiasa digunakan dalam dunia bisnis dan juga didengar dan digunakan dalam berbagai aspek kehidupan sehari-hari.

Dalam konteks bisnis, follow up atau menindaklanjuti ini mengacu pada praktik menjangkau dan merespons calon pelanggan yang telah ditawari produk.

Follow upbiasanya dilakukan setelah pemasaran dan perkenalan produk kepada calon pelanggan. Penting untuk diperhatikan bahwa calon pelanggan sering kali tidak langsung melakukan pembelian dalam satu kali penawaran.

Sehingga, follow up ini dikatakan sebagai langkah strategis yang penting untuk mendapatkan tanggapan, keterlibatan lebih lanjut, dan membujuk calon pelanggan untuk melakukan pembelian.

Follow up ini penting dalam konteks pribadi dan profesional, karena membantu memperkuat hubungan, memperjelas ekspektasi, dan menjaga momentum. Ini adalah pendekatan proaktif yang menunjukkan tanggung jawab dan profesionalisme.

Jadi, jangan meremehkan kekuatan follow up yang sederhana, ini bisa membuat perbedaan besar. Ingatlah bahwa tindak lanjut bukan hanya tentang mendapatkan tanggapan atau menutup kesepakatan.

Ini adalah tentang membangun kepercayaan, tetap terhubung, dan memelihara hubungan.

Jadi, tetaplah konsisten, tulus, dan gigih dalam melakukan follow up. Anda tidak akan pernah tahu ke mana arahnya atau peluang apa yang akan muncul.

Pentingnya Follow Up Kepada Pelanggan

Follow up customer dapat membantu meningkatkan pengalaman mereka dengan produk atau layanan. Jika pelanggan memiliki pengalaman yang positif, follow up ini bisa dijadikan cara yang tepat untuk bisnis Anda.

Jika pelanggan memiliki pengalaman negatif, follow up yang Anda lakukan yaitu meminta maaf dan memperbaikinya. Apa pun itu, follow up membantu meningkatkan pengalaman pelanggan.

Sehingga, dapat dikatakan bahwa follow up customer ini sangatlah penting untuk membangun hubungan yang kuat dan langgeng.

Ketika Anda meluangkan waktu untuk menghubungi pelanggan Anda setelah melakukan pembelian, maka Anda menunjukkan kepada mereka bahwa Anda menghargai bisnis mereka dan peduli dengan kepuasan mereka.

Tindakan follow up yang sederhana ini dapat membuat perbedaan besar dalam loyalitas dan retensi pelanggan.

Follow up memungkinkan Anda untuk mengatasi masalah yang mungkin muncul. Hal ini memberikan Anda kesempatan untuk mengumpulkan feedback dan melakukan perbaikan pada produk atau layanan Anda.

Selain itu, menindaklanjuti pelanggan memberi Anda kesempatan untuk melakukan up-selling atau cross-selling produk atau layanan terkait.

Menurut wikipedia, up-selling adalah teknik penjualan di mana penjual mengundang pelanggan untuk membeli barang yang lebih mahal, peningkatan, atau tambahan lainnya untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan.

Dengan tetap berkomunikasi, Anda dapat memberi tahu pelanggan tentang penawaran atau promosi baru yang mungkin menarik bagi mereka.

Hal ini tidak hanya membantu meningkatkan pendapatan, tetapi juga menunjukkan kepada pelanggan bahwa Anda proaktif dalam memenuhi kebutuhan mereka.

Jangan meremehkan kekuatan follow up, hal ini dapat memberikan dampak yang signifikan terhadap loyalitas pelanggan, kepuasan, dan pada akhirnya, keuntungan Anda.

Jadikan tindak lanjut sebagai prioritas untuk menindaklanjuti pelanggan Anda dan raihlah manfaat dari hubungan yang lebih kuat dan peningkatan penjualan.

Bagaimana Cara Follow Up Customer Lewat WhatsApp dengan Baik dan Benar?

Karena follow up customer ini merupan hal yang sangat penting untuk membangun hubungan kuat dan menumbuhkan loyalitas pelanggan, maka dari itu perlu tool yang dapat mempermudah Anda yaitu WhatsApp.

Menggunakan WhatsApp untuk follow up customer memungkinkan Anda untuk dengan cepat merespons pertanyaan, mengatasi masalah, dan menawarkan solusi.

Dengan antarmuka yang mudah digunakan, Anda dapat terlibat dalam percakapan waktu nyata yang membuat pelanggan merasa dihargai dan didengar.

Selain itu, fitur-fitur WhatsApp, seperti pesan suara dan berbagi multimedia, memungkinkan Anda untuk memberikan penjelasan terperinci dan referensi visual bila diperlukan.

Dengan memanfaatkan kekuatan WhatsApp untuk follow up customer, Anda dapat meningkatkan pengalaman pelanggan secara keseluruhan dan mendorong kepuasan pelanggan.

Membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan melalui komunikasi yang tepat waktu dan personal tidak hanya meningkatkan persepsi mereka terhadap merek Anda, tetapi juga meningkatkan kemungkinan terjadinya bisnis yang berulang dan rujukan dari mulut ke mulut yang positif.

Jadi, manfaatkan WhatsApp sebagai alat yang berharga dalam strategi tindak lanjut pelanggan Anda dan buka potensinya untuk membina pelanggan setia dan mendorong pertumbuhan bisnis.

Nah, berikut ini cara follow up customer lewat WhatsApp, yuk simak!

1. Anda Harus Menggunakan Kata-Kata yang Sopan dan Etis

Saat follow up customer melalui WhatsApp, penting untuk menggunakan bahasa yang sopan dan etis. Mulailah dengan mengungkapkan rasa terima kasih atas interaksi sebelumnya dan tunjukkan ketertarikan yang tulus terhadap kebutuhan mereka.

Hindari menggunakan bahasa yang memaksa atau agresif yang dapat membuat mereka merasa tidak nyaman atau tertekan. Sebaliknya, fokuslah untuk membangun hubungan yang positif dan profesional.

Gunakan bahasa yang jelas dan ringkas untuk menyampaikan pesan Anda dan hindari kesalahpahaman.

Ingatlah untuk menghormati waktu dan privasi mereka, dan selalu minta izin mereka sebelum mengirim pesan promosi atau pemasaran apa pun.

Dengan menggunakan kata-kata yang sopan dan etis, Anda dapat menciptakan kesan positif dan membina hubungan jangka panjang dengan pelanggan.

follow up Menggunakan Kata-Kata yang Sopan

2. Lakukan Follow Up Semuanya

Follow up customer sangat penting untuk menjaga hubungan yang kuat dan memastikan kepuasan pelanggan.

Salah satu cara efektif untuk melakukan hal ini adalah melalui WhatsApp, aplikasi perpesanan populer yang memungkinkan komunikasi yang cepat dan mudah.

Dengan menggunakan WhatsApp, Anda dapat tetap terhubung dengan pelanggan dan memberikan tindak lanjut yang tepat waktu dan sesuai dengan kebutuhan mereka.

Saat menindaklanjuti pelanggan melalui WhatsApp, penting untuk bersikap proaktif dan cepat dalam memberikan tanggapan. Balas pesan mereka secara tepat waktu, jawab setiap pertanyaan atau masalah yang mungkin mereka miliki.

Selain itu juga, Anda harus menunjukkan bahwa Anda menghargai waktu mereka dan selalu siap sedia untuk membantu mereka, Anda akan membangun kepercayaan dan loyalitas.

Selain bersikap responsif, Anda juga harus proaktif dalam menindaklanjuti pelanggan. Gunakan WhatsApp untuk memberikan informasi terbaru tentang pesanan mereka atau untuk berbagi informasi yang relevan tentang produk atau layanan Anda.

Dengan terus memberi mereka informasi dan melibatkan mereka, Anda akan menunjukkan komitmen Anda terhadap kepuasan mereka.

3. Gunakan Auto-Reply

Selanjutnya, cara efektif untuk melakukan follow up melalui WhatsApp yaitu menggunakan fitur balasan otomatis.

Balasan otomatis memungkinkan Anda untuk mengirim pesan otomatis kepada pelanggan, memastikan bahwa pertanyaan mereka diketahui dan ditanggapi secara tepat waktu.

Untuk mengatur balasan otomatis di WhatsApp, mulailah dengan mengakses menu pengaturan pada aplikasi. Cari opsi yang bertuliskan “Balas otomatis” atau yang serupa. Setelah Anda menemukannya, klik opsi tersebut untuk mengaktifkan fitur.

Selanjutnya, Anda harus menyesuaikan pesan balasan otomatis Anda. Ingatlah bahwa pesan ini harus ringkas dan jelas. Pesan ini harus memberi tahu pelanggan bahwa pesan mereka telah diterima dan Anda akan merespons sesegera mungkin.

Sebagai contoh, pesan balasan otomatis Anda dapat berbunyi, “Terima kasih telah menghubungi kami. Tim kami telah menerima pesan Anda dan akan segera menghubungi Anda. Kami menghargai kesabaran Anda.”

Dengan menggunakan balasan otomatis, Anda dapat menghemat waktu dan memastikan bahwa pelanggan Anda merasa dihargai dan didukung.

Ini adalah cara yang sederhana namun efektif untuk memberikan layanan pelanggan yang sangat baik dan membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan Anda.

4. Ucapkan Salam dan Perkenalan Diri

Saat follow up customer melalui WhatsApp, penting untuk memulai dengan sapaan yang hangat dan ramah. Mulailah dengan menyapa pelanggan dengan nama mereka dan ungkapkan apresiasi Anda atas interaksi atau pembelian sebelumnya.

Hal ini membantu menciptakan hubungan pribadi dan menunjukkan bahwa Anda menghargai bisnis mereka.

Setelah sapaan awal, perkenalkan diri Anda dan peran Anda dalam perusahaan. Hal ini akan memberikan gambaran kepada pelanggan dengan siapa mereka berkomunikasi dan membangun kredibilitas. Jaga agar perkenalan tetap ringkas dan fokus pada bagaimana Anda dapat membantu mereka.

Dengan memulai percakapan dengan sapaan yang ramah dan perkenalan singkat, Anda akan membangun suasana yang positif dan membuat pelanggan merasa dihargai.

5. Maksimalkan Penggunaan Auto Responder

Jika Anda menggunakan tool auto responder, disarankan untuk memanfaatkannya secara maksimal.

Oleh karena itu, penting adanya kampanye pemasaran yang menargetkan segmen dan kontak pelanggan yang berbeda.

Menerapkan berbagai strategi follow up, termasuk meningkatkan penjualan produk Anda bisa menggunakan penawarkan barang gratis yang bermanfaat, mendistribusikan voucher gratis, dan lain sebagainya.

6. Buat Jadwal Temu Jauh Hari

Menyediakan waktu untuk follow up customer bisa menjadi tantangan tersendiri.Nah, solusi yang efektif yaitu dengan menyiapkan materi follow up sebelumnya yang memungkinkan penjadwalan yang lebih cepat dan efisien.

7. Tidak Perlu Basa-Basi Berlebihan

Follow up customer di WhatsApp adalah proses yang mudah dan tidak memerlukan basa-basi yang tidak perlu. Jaga agar pesan Anda tetap ringkas dan langsung pada intinya.

Mulailah dengan menyapa pelanggan dengan nama mereka dan mengingatkan mereka tentang percakapan atau pertanyaan sebelumnya.

Kemudian, berikan pembaruan atau informasi yang diperlukan yang mungkin mereka perlukan. Pastikan untuk menanyakan apakah mereka memiliki pertanyaan lebih lanjut atau jika ada hal lain yang dapat Anda bantu.

Akhiri pesan dengan penutup yang sopan, seperti “Terima kasih” atau “Semoga hari Anda menyenangkan.” Ingat, kesederhanaan dan efisiensi adalah kunci ketika menindaklanjuti pelanggan di WhatsApp.

follow up Tidak Perlu Basa-Basi Berlebihan

8. Beri Penjelasan yang Menyeluruh dan Ringkas

Follow up customer melalui WhatsApp adalah bagian penting dalam menjaga hubungan pelanggan yang kuat. Berikut ini cara melakukannya secara efektif:

  • Cepat dan ringkas: Saat menghubungi pelanggan, penting untuk tepat waktu dan langsung ke intinya. Mulailah dengan menyapa pelanggan dan mengingatkan mereka tentang percakapan atau interaksi sebelumnya. Kemudian, nyatakan dengan jelas tujuan pesan Anda dan berikan informasi atau pembaruan yang diperlukan. Jaga agar pesan Anda tetap singkat dan fokus agar lebih mudah dibaca dan dipahami oleh pelanggan.
  • Berikan sentuhan yang dipersonalisasi: Buatlah pelanggan merasa dihargai dengan mempersonalisasi pesan Anda. Gunakan nama mereka dan rujuklah detail spesifik dari percakapan Anda sebelumnya. Hal ini menunjukkan bahwa Anda mengingat dan peduli dengan kebutuhan individu mereka. Misalnya, Anda dapat menyebutkan produk atau layanan yang mereka minati atau masalah tertentu yang mereka miliki.
  • Tawarkan dukungan dan bantuan: Setelah memberikan informasi atau pembaruan yang diperlukan, pastikan Anda menawarkan bantuan dan dukungan. Tanyakan apakah pelanggan memiliki pertanyaan lebih lanjut atau ada hal lain yang dapat Anda bantu. Hal ini menunjukkan bahwa Anda berdedikasi untuk menyediakan layanan pelanggan yang sangat baik dan siap untuk mengatasi masalah apa pun yang mungkin mereka miliki.
  • Tetaplah bersikap profesional dan sopan: Pertahankan nada profesional dan gunakan bahasa yang sopan di seluruh pesan Anda. Hindari menggunakan bahasa gaul atau bahasa informal, karena dapat terlihat tidak profesional. Ingatlah juga untuk menggunakan tata bahasa dan ejaan yang tepat untuk memberikan kesan yang baik. Akhiri pesan Anda dengan penutup yang sopan, seperti “Terima kasih” atau “Salam hormat”, untuk menambahkan sentuhan profesional.
  • Tindak lanjuti dengan tindakan: Jika ada tindakan spesifik atau langkah selanjutnya yang perlu dilakukan oleh pelanggan, sampaikan dengan jelas dalam pesan Anda. Berikan instruksi atau tautan yang diperlukan ke sumber daya yang dapat membantu mereka menyelesaikan tindakan tersebut. Dengan menyertakan informasi ini, Anda memudahkan pelanggan untuk mengambil tindakan yang diinginkan dan melangkah maju.

Menindaklanjuti pelanggan melalui WhatsApp dapat memperkuat hubungan Anda dengan mereka dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Dengan bersikap cepat, ringkas, personal, suportif, dan profesional, Anda dapat memastikan bahwa pesan tindak lanjut Anda efektif dan diterima dengan baik.

9. Catat Waktu yang Optimal untuk Melakukan Follow Up

Follow up customer melalui WhatsApp dapat menjadi cara yang ampuh untuk menjaga komunikasi dan membangun hubungan. Ketika menghubungi pelanggan, penting untuk mencatat waktu terbaik untuk menindaklanjuti.

Pengaturan waktu sangat penting dalam hal menjangkau pelanggan. Anda harus memastikan bahwa Anda menghubungi mereka pada saat mereka sedang berada di tempat dan menerima pesan Anda.

Salah satu pendekatan yang efektif adalah menindaklanjuti selama jam kerja ketika pelanggan kemungkinan besar berada di meja mereka dan lebih mungkin untuk merespons.

Selain itu, pertimbangkan industri atau profesi tertentu dari pelanggan Anda, karena hal ini juga dapat memengaruhi waktu terbaik untuk menghubungi mereka.

Misalnya, jika Anda menargetkan para profesional yang bekerja di bidang kesehatan, mungkin akan lebih efektif untuk menindaklanjuti pada waktu-waktu yang tidak sibuk, seperti pagi atau sore hari, saat mereka mungkin memiliki lebih banyak waktu luang.

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah zona waktu pelanggan Anda. Jika Anda menjangkau pelanggan di zona waktu yang berbeda, perhatikan perbedaan waktu dan cobalah untuk menjadwalkan pesan tindak lanjut Anda dengan tepat.

Pada akhirnya, waktu terbaik untuk menindaklanjuti pelanggan melalui WhatsApp akan bervariasi tergantung pada audiens spesifik Anda dan preferensi masing-masing.

Mungkin diperlukan beberapa kali percobaan untuk menentukan waktu yang optimal untuk pesan tindak lanjut Anda.

Ingat, waktu hanyalah salah satu aspek dari tindak lanjut yang efektif. Penting juga untuk mempersonalisasi pesan Anda, memberikan nilai, dan responsif terhadap kebutuhan pelanggan.

Dengan berfokus pada elemen-elemen kunci ini, Anda dapat memaksimalkan dampak dari upaya tindak lanjut dan membangun hubungan yang lebih kuat dengan pelanggan.

10. Cari Tahu Kebutuhan Serta Masalah Konsumen

Follow up customer melalui WhatsApp adalah cara yang sangat berharga untuk memahami kebutuhan mereka dan mengatasi masalah yang mungkin mereka hadapi.

Penting untuk bersikap proaktif dan memulai percakapan dengan pelanggan untuk menunjukkan bahwa Anda menghargai umpan balik mereka dan berkomitmen untuk memberikan layanan terbaik.

Dengan mengajukan pertanyaan terbuka, Anda dapat menemukan wawasan berharga tentang kebutuhan mereka dan mengidentifikasi masalah yang mungkin mereka hadapi.

Oleh karena itu, Anda dapat menyesuaikan produk atau layanan Anda untuk memenuhi kebutuhan mereka dengan lebih baik dan memberikan solusi yang efektif.

Jika Anda bisa menjaga komunikasi secara teratur dan aktif mendengarkan pelanggan Anda, maka Anda dapat membangun hubungan yang kuat dan menciptakan pengalaman pelanggan yang positif.

Jadi, jangan ragu untuk menghubungi dan menindaklanjuti pelanggan Anda melalui WhatsApp untuk memastikan kepuasan mereka dan mengatasi masalah apa pun yang mungkin mereka hadapi.

11. Tersedia akses ke Platform Media Sosial Profesional

Follow up customer melalui WhatsApp adalah alat yang berharga untuk menjaga koneksi dan membangun hubungan.

Jika Anda menggunakan akses ke platform media sosial profesional, Anda dapat dengan mudah menjangkau pelanggan Anda dan memberikan pembaruan dan dukungan yang dipersonalisasi kepada mereka.

Kemudian, menggunakan WhatsApp juga dapat berinteraksi dengan pelanggan Anda pada tingkat yang lebih pribadi, menawarkan mereka cara yang nyaman dan efisien untuk tetap terhubung.

Hal ini tidak hanya meningkatkan pengalaman pelanggan, tetapi juga memperkuat citra merek Anda dan menumbuhkan loyalitas.

Jadi, manfaatkan alat yang ampuh ini dan manfaatkan kehadiran media sosial profesional Anda untuk menindaklanjuti pelanggan melalui WhatsApp.

12. Tidak Memaksa, Apalagi Sampai Menekan Konsumen

Follow up customer melalui WhatsApp tidak boleh dilakukan dengan cara menekan atau memaksa mereka. Penting untuk melakukan pendekatan dengan cara yang sopan dan tidak mengganggu.

Kuncinya adalah memberikan nilai dan membangun hubungan yang tulus dengan pelanggan Anda. Pastikan pesan Anda dipersonalisasi, relevan, dan tepat waktu. Hindari membombardir mereka dengan pesan yang terus-menerus atau terlalu memaksa.

Sebaliknya, fokuslah untuk memahami kebutuhan mereka dan tawarkan solusi yang bermanfaat. Ingat, tujuannya adalah untuk membangun kepercayaan dan menjaga hubungan yang positif dengan pelanggan Anda.

13. Ucapkan Terimakasih

Setelah Anda berhasil menutup transaksi dengan pelanggan, penting untuk follow up dan menunjukkan apresiasi Anda.

Salah satu cara sederhana untuk melakukannya adalah dengan mengirimkan pesan terima kasih melalui WhatsApp. Gerakan kecil ini sangat membantu dalam membangun dan mempertahankan hubungan yang kuat dengan pelanggan Anda.

Untuk memulainya Anda bisa buka WhatsApp di perangkat Anda dan buka obrolan dengan pelanggan yang ingin Anda ucapkan terima kasih.

Mulailah dengan menyapa mereka dengan nama mereka untuk mempersonalisasi pesan. Buatlah pesan yang singkat dan padat, dengan menggunakan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti.

Hindari penggunaan jargon atau istilah teknis yang dapat membingungkan pelanggan.

Ungkapkan rasa terima kasih Anda dengan mengatakan “Terima kasih telah memilih produk/layanan kami.” Hal ini menunjukkan bahwa Anda menghargai bisnis mereka dan mengapresiasi keputusan mereka untuk bekerja sama dengan Anda.

Anda juga dapat menyebutkan alasan spesifik mengapa Anda berterima kasih, seperti kepercayaan mereka terhadap merek Anda atau kesetiaan mereka sebagai pelanggan tetap.

Selanjutnya, soroti dampak positif dari keputusan mereka terhadap bisnis Anda. Misalnya, Anda dapat menyebutkan bagaimana pembelian mereka telah membantu tim Anda mencapai target atau bagaimana umpan balik mereka telah berkontribusi pada peningkatan produk.

Hal ini tidak hanya menunjukkan apresiasi Anda, tetapi juga memperkuat nilai keputusan mereka.

Terakhir, akhiri pesan dengan pernyataan penutup yang hangat. Anda dapat mengatakan sesuatu seperti “Kami berharap dapat melayani Anda lagi di masa mendatang” atau “Jika Anda memiliki pertanyaan atau membutuhkan bantuan lebih lanjut, jangan ragu untuk menghubungi kami.”

Hal ini akan membuka peluang untuk komunikasi di masa mendatang dan menunjukkan komitmen Anda untuk menyediakan layanan pelanggan yang sangat baik.

Ingat, follow up dengan pesan terima kasih adalah cara yang sederhana namun efektif untuk memperkuat hubungan Anda dengan pelanggan. Hal ini menunjukkan bahwa Anda peduli dengan kepuasan mereka dan menghargai bisnis mereka.

Jadi, jangan lupa untuk meluangkan waktu beberapa menit untuk mengirim pesan terima kasih melalui WhatsApp setelah menutup transaksi.

Ucapkan Terimakasih

Bagaimana Cara yang Tepat untuk Follow Up Customer Setelah Mereka Melakukan Pembelian Produk?

Setelah pelanggan melakukan pembelian, penting untuk melanjutkan percakapan. Hubungan Anda dengan pelanggan tidak berakhir pada saat transaksi.

Faktanya, ini baru permulaan. Dengan menindaklanjuti pelanggan setelah mereka membeli produk Anda, Anda dapat menumbuhkan loyalitas dan membangun hubungan jangka panjang.

Namun, bagaimana cara terbaik untuk melakukan hal ini? Bagaimana Anda bisa memastikan upaya follow up Anda efektif dan bermakna?

Untuk mempelajari lebih lanjut, yuk simak cara follow up pelanggan setelah mereka melakukan pembelian produk:

1. Mintalah Feedback Pelanggan

Setelah pelanggan melakukan pembelian, penting untuk follow up dan meminta feedback dari pelanggan.

Feedback ini tidak hanya membantu Anda memahami tingkat kepuasan mereka, tetapi juga memberikan wawasan yang berharga untuk meningkatkan produk atau layanan Anda.

Untuk follow up pelanggan secara efektif, buatlah agar tetap sederhana dan ringkas. Mulailah dengan mengungkapkan rasa terima kasih Anda atas pembelian dan dukungan mereka.

Kemudian, mintalah mereka untuk berbagi pemikiran dan pendapat tentang pengalaman mereka dengan produk Anda.

Permudah mereka untuk memberikan feedback dengan menawarkan beberapa saluran, seperti email atau formulir feedback di situs web Anda. Yakinkan mereka bahwa umpan balik mereka sangat berharga dan akan dipertimbangkan.

Ingatlah untuk menjaga agar pesan tindak lanjut Anda tetap personal dan tulus. Tunjukkan bahwa Anda benar-benar peduli dengan pendapat mereka dan bahwa Anda berkomitmen untuk memberikan pengalaman terbaik bagi mereka.

Dengan secara aktif mencari feedback dari pelanggan Anda, Anda tidak hanya menunjukkan bahwa Anda menghargai masukan mereka, tetapi Anda juga menunjukkan dedikasi Anda untuk perbaikan berkelanjutan.

Jadi, jangan ragu untuk menghubungi dan meminta umpan balik dari mereka. Ini adalah situasi yang saling menguntungkan bagi Anda dan pelanggan Anda.

2. Pastikan Tidak Ada Keluhan

Setelah pelanggan melakukan pembelian, penting untuk follow up untuk memastikan kepuasan mereka dan untuk mengatasi potensi masalah atau keluhan.

Hal ini dapat dilakukan melalui berbagai metode, seperti mengirim email yang dipersonalisasi atau menelepon.

Kuncinya adalah menunjukkan kepedulian yang tulus dan secara aktif mendengarkan feedback dari pelanggan. Hal ini tidak hanya akan membantu menyelesaikan masalah yang ada, tetapi juga membangun kepercayaan dan loyalitas pelanggan.

Selain itu, feedback ini juga dapat berupa penawaran untuk pengembalian dana, penggantian, atau solusi lain yang sesuai.

Dengan follow up pelanggan setelah pembelian mereka, Anda menunjukkan bahwa kepuasan mereka penting bagi Anda.

Hal ini dapat menghasilkan bisnis yang berulang dan rekomendasi positif dari mulut ke mulut. Ini adalah kesempatan berharga untuk memperkuat hubungan pelanggan dan memastikan kesetiaan mereka yang berkelanjutan.

3. Keep In Touch

Penting untuk tidak hanya menjangkau pelanggan baru, tetapi juga menjaga kontak dengan pelanggan lama yang telah berinteraksi dengan bisnis Anda.

Untuk menjaga loyalitas pelanggan, pertimbangkan untuk mengirimkan informasi produk dalam bentuk konten, panduan, atau informasi webinar jika tersedia.

4. Anda Bisa Mengirimi Buletin yang Dapat Memberikan Informasi yang Bermanfaat

Mengirimkan buletin tindak lanjut kepada pelanggan setelah mereka melakukan pembelian adalah cara yang bagus untuk tetap terhubung dan memberikan nilai. Hal ini menunjukkan bahwa Anda peduli dengan kepuasan mereka dan ingin terus membangun hubungan dengan mereka.

Berikut adalah beberapa tips tentang cara membuat buletin yang bermanfaat dan menarik:

  • Personalisasikan konten: Sapa setiap pelanggan dengan nama mereka dan sesuaikan konten buletin dengan minat atau kebutuhan khusus mereka. Hal ini akan membuat mereka merasa dihargai dan meningkatkan kemungkinan mereka untuk terlibat dengan konten.
  • Berikan informasi yang bermanfaat: Bagikan tips, trik, atau tutorial yang berkaitan dengan produk yang mereka beli. Hal ini dapat mencakup panduan cara menggunakan produk, ide penggunaan produk, atau saran perawatan. Dengan memberikan informasi yang berharga, Anda memposisikan diri Anda sebagai ahli dan mendorong pelanggan untuk terus menggunakan produk Anda.
  • Tawarkan diskon atau promosi eksklusif: Tunjukkan apresiasi atas pembelian mereka dengan menawarkan diskon atau promosi eksklusif untuk produk terkait atau pembelian di masa mendatang. Hal ini tidak hanya mendorong mereka untuk membeli lagi, tetapi juga membuat mereka merasa sebagai pelanggan yang berharga.
  • Mintalah umpan balik: Sertakan bagian dalam buletin di mana pelanggan dapat memberikan umpan balik atau berbagi pengalaman mereka dengan produk. Hal ini tidak hanya membantu Anda mengumpulkan wawasan yang berharga, tetapi juga menunjukkan bahwa Anda menghargai pendapat mereka dan berkomitmen untuk melakukan perbaikan terus-menerus.
  • Jaga agar tetap menarik secara visual: Gunakan visual yang menarik, seperti gambar atau grafik produk berkualitas tinggi, untuk membuat buletin menarik secara visual. Pisahkan teks menjadi beberapa bagian yang lebih kecil dan gunakan poin-poin penting atau subjudul agar mudah dibaca dan dinavigasi.

Ingat, tujuan buletin adalah untuk memberikan nilai dan menjaga hubungan positif dengan pelanggan Anda.

Dengan mengikuti tips ini, Anda dapat membuat buletin tindak lanjut yang tidak hanya membuat pelanggan Anda tetap terlibat, namun juga membantu mereka mendapatkan hasil maksimal dari pembelian mereka.

5. Berikan Tawaran Spesial

Setelah pelanggan membeli produk, penting untuk melanjutkan hubungan dengan memberikan penawaran khusus. Penawaran ini dapat berupa diskon, promosi eksklusif, atau rekomendasi yang dipersonalisasi.

Dengan menawarkan insentif ini, Anda menunjukkan apresiasi Anda terhadap bisnis mereka dan mendorong mereka untuk terus berbelanja dengan Anda.

Selain itu, ini memberi Anda kesempatan untuk melakukan upselling atau cross-selling produk lain yang mungkin menarik bagi mereka.

Dengan menindaklanjuti dengan penawaran khusus, Anda tidak hanya memperkuat loyalitas pelanggan tetapi juga meningkatkan peluang pembelian berulang.

Berikan Tawaran Spesial

Contoh Percakapan Follow Up

Berikut adalah contoh percakapan dan kata-kata untuk menindaklanjuti pelanggan melalui WhatsApp, untuk membantu Anda menghindari kebingungan saat memulai percakapan. Yuk simak!

  • Kalimat sapaan dengan menanyakan kabar seperti: “Selamat siang pak Agus, Bagaimana kabarnya, sehat ya?”
  • Menunjukan kepedulian: “Bagaimana Bisnis Ibu? Apakah berjalan baik?”
  • Mendoakan yang terbaik: “Semoga Ibu dan keluarga selalu sehat dan bisnis Ibu sukses”
  • Tanyakan produk yang belum sempat dibeli: “Apakah Anda masih tertarik dengan produk tersebut atau mau ganti produk yang lain?”
  • Memastikan pelanggan ingin membelinya: “Mohon konfirmasi jika Bapak masih pada pilihan yang sama seperti kemarin ya? Kemudian Bapak ingin transfer kapan, ya? Hari ini apa besok?”
  • Meyakinkan untuk membeli lebih dari satu produk: “Baik pak Heru, Saat ini ada promosi bundling khusus. Jika Anda membeli satu paket, Anda akan mendapatkan diskon 50%. Apakah mau sekalian Pak?”
  • Sampaikan kata pengingat: “Baik Pak, pesanan akan segera kami proses, jangan lupa untuk konfirmasi apabila sudah melakukan transfer ya”
  • Ucapkan terimakasih: “Terimakasih pak Heru sudah membeli produk kami, terimakasih juga atas konfirmasi dan waktunya, selamat beraktivitas kembali”

Nah, itu dia penjelasan cara follow up menggunakan customer lewat WhatsApp dengan baik dan benar. Semoga Anda semakin paham dengan artikel ini!

Safira Haddad, Penulis Konten Profesional yang berpengalaman 2+ tahun dalam dunia kepenulisan dan berdedikasi di Upgraded.id. Kemampuan utama, SEO dan Content Writing.

You might also like