14 Cara Meningkatkan Engagement Rate di Instagram

Jika Anda mengalami penurunan tingkat engagement di Instagram, artikel ini memberikan tips meningkatkan engagement rate.

Social media marketing telah diidentifikasi sebagai cara yang ampuh untuk meningkatkan brand awareness Anda di media sosial dan bisa menjalin hubungan baik dengan konsumen.

Social media marketing sendiri merupakan strategi yang sangat populer karena ada hampir 5 miliar pengguna media sosial di seluruh dunia. Nah, salah satu media sosial yang termasuk dalam kegiatan ini yaitu Instagram.

Instagram adalah salah satu jejaring sosial paling populer, yang telah menjadi aplikasi yang paling banyak diunduh pada akhir tahun 2021. Tidak hanya itu, 59% dari 2 miliar pengguna Instagram masuk ke aplikasi setiap hari.

Aplikasi ini memiliki distribusi usia dan jenis kelamin yang relatif merata, sehingga meningkatkan kemungkinan untuk menjangkau audiens target tertentu.

Nah, untuk meningkatkan upaya pemasaran Anda di Instagram bisa menjadi tantangan karena membutuhkan engagement rate yang kuat untuk menjalankan strategi Anda secara efektif.

Untuk itu, artikel ini akan menjelaskan cara meningkatkan engagement rate di Instagram dengan mudah. Yuk simak!

Pengertian dan Manfaat Engagement Rate Anda

Menurut sumber, bahwa engagement rate adalah metrik yang melacak seberapa aktif audiens Anda terlibat dengan konten Anda. Konsumen akan terlibat berinteraksi dengan merek melalui komentar “suka” dan berbagi sosial.

Selain itu, untuk perhitungannya sendiri yaitu jumlah hasil dari interaksi yang telah dilakukan dibagi dengan jumlah total pengikut atau penayangan.

Kemudian, untuk manfaat dari engagement rate sendiri yaitu untuk bisnis dan pemasar di platform media sosial.

Nah, metrik ini memberikan wawasan tentang seberapa baik konten mereka beresonansi dengan audiens mereka dan membantu mereka mengoptimalkan strategi media sosial mereka untuk hasil yang lebih baik.

Berikut adalah beberapa manfaat dari engagement rate yang perlu Anda ketahui:

1. Engagement Rate dapat meningkatkan visibilitas merek.

2. Membantu membangun komunitas pengikut yang loyal.

3. Tingkat Keterlibatan yang lebih tinggi menghasilkan jangkauan yang lebih baik dan lebih banyak traffic lintas organik.

4. Ini memberikan wawasan yang berharga tentang preferensi, perilaku, dan minat audiens.

5. Membantu mengidentifikasi dan memanfaatkan influencer dan pendukung merek.

Dengan berfokus pada engagement rate, bisnis dan pemasar dapat membuat konten yang lebih menarik dan relevan, membangun hubungan yang lebih kuat dengan audiens mereka, dan mendorong lebih banyak lalu lintas dan pendapatan ke situs web mereka.

Hal ini juga membantu untuk tetap menjadi yang terdepan dalam persaingan dan meningkatkan kinerja keseluruhan upaya pemasaran media sosial mereka.

Cara Meningkatkan Engagement Rate

Perlu diketahui, bahwa Anda perlu mempelajari cara meningkatkan engagement Instagram. Untuk itu, yuk simak penjelasan berikut ini!

1. Membuat Konten yang Berkualitas

Untuk membuat konten berkualitas tinggi untuk situs web Anda, penting untuk fokus pada pembuatan konten yang bermanfaat dan informatif yang relevan dengan audiens target Anda.

Tujuan pembuatan konten tersebut adalah untuk memberikan nilai kepada audiens Anda dan menjadikan situs web Anda sebagai otoritas dalam industri Anda.

Salah satu cara untuk membuat konten berkualitas tinggi adalah dengan melakukan penelitian tentang target audiens Anda dan kebutuhan mereka.

Riset ini dapat membantu Anda mengidentifikasi topik yang paling relevan bagi audiens Anda dan pertanyaan yang ingin mereka jawab.

Setelah Anda mengidentifikasi topik yang relevan dengan audiens Anda, Anda dapat mulai membuat konten yang informatif, akurat, dan mudah dibaca.

Penting untuk menggunakan bahasa dan terminologi yang familiar bagi audiens Anda dan menghindari penggunaan jargon atau istilah teknis yang mungkin sulit dipahami.

Aspek penting lainnya dalam membuat konten berkualitas tinggi adalah memastikan bahwa konten tersebut terstruktur dengan baik dan mudah dinavigasi.

Ini berarti menggunakan judul, subjudul, dan poin-poin untuk memecah konten Anda menjadi beberapa bagian yang lebih kecil dan lebih mudah dikelola.

Untuk membuat konten Anda lebih menarik, Anda juga bisa menggunakan elemen multimedia seperti gambar, video, dan infografis. Elemen-elemen ini dapat membantu memecah teks dan membuat konten Anda lebih menarik secara visual dan lebih mudah dicerna.

Terakhir, penting untuk mengoptimalkan konten Anda untuk mesin pencari dengan menggunakan kata kunci dan deskripsi meta yang relevan.

Hal ini dapat membantu memastikan bahwa konten Anda mudah ditemukan oleh audiens target Anda dan dapat membantu meningkatkan peringkat mesin pencari situs web Anda.

Dengan mengikuti tips ini, Anda dapat membuat konten berkualitas tinggi dan informatif yang memberikan nilai kepada audiens Anda dan membantu membangun situs web Anda sebagai otoritas dalam industri Anda.

Membuat Konten yang Berkualitas

2. Thumbnail Menarik

Thumbnail adalah aspek penting dari konten Instagram Anda karena berfungsi sebagai titik kontak pertama dengan audiens Anda. Membuat thumbnail yang menarik dan menarik adalah kunci untuk memaksimalkan potensi konten Anda dan menarik lebih banyak pemirsa.

Pemilihan thumbnail harus didasarkan pada konten visual postingan dan pesan yang ingin Anda sampaikan.

Thumbnail harus menarik secara visual, relevan, dan secara akurat mencerminkan konten postingan. Thumbnail juga harus dapat menarik perhatian pemirsa dan mendorong mereka untuk mengklik postingan tersebut.

Menggunakan entitas semantik seperti tagar yang relevan, kata kunci, dan frasa panjang dalam keterangan membantu membuat konten Anda lebih mudah ditemukan oleh audiens target Anda.

Hal ini, pada gilirannya, meningkatkan keterlibatan dan kemungkinan konten Anda dibagikan.

Selain itu, penggunaan thumbnail video dapat menjadi cara yang efektif untuk menciptakan gerakan dan menarik perhatian pemirsa.

Menggunakan visual berkualitas tinggi, seperti gambar yang penuh warna dan hidup, juga dapat membuat postingan lebih menonjol dan menarik lebih banyak pemirsa.

3. Memiliki Brand Personality

Menciptakan brand personality sangat penting bagi bisnis untuk membedakan diri mereka dari pesaing dan membangun hubungan dengan target audiens mereka.

Brand personality adalah ciri-ciri dan karakteristik seperti manusia yang ditunjukkan oleh sebuah merek, yang membantu konsumen mengidentifikasi dan berhubungan dengan merek tersebut.

Brand personality membantu bisnis untuk menciptakan hubungan emosional dengan pelanggan mereka dan membangun hubungan jangka panjang.

Dengan memanusiakan merek, bisnis dapat membangkitkan emosi, menciptakan kepercayaan, dan meningkatkan loyalitas pelanggan.

Memiliki kepribadian merek juga membantu bisnis untuk menonjol di pasar yang ramai. Ketika sebuah merek memiliki kepribadian yang berbeda, akan lebih mudah bagi pelanggan untuk mengidentifikasi dan mengingatnya.

Kepribadian merek yang kuat juga dapat menarik pelanggan baru dan meningkatkan brand awareness.

Untuk mengembangkan kepribadian merek, bisnis perlu menentukan nilai-nilai inti, misi, dan visi mereka.

Setelah semua ini ditetapkan, kepribadian merek dapat dibuat dengan memilih ciri-ciri, nada, dan bahasa yang selaras dengan nilai-nilai bisnis dan beresonansi dengan audiens targetnya.

Penting juga untuk memastikan bahwa kepribadian merek konsisten di semua titik kontak, termasuk media sosial, situs web, layanan pelanggan, dan kampanye pemasaran.

Konsistensi membantu memperkuat identitas merek dan menciptakan citra merek yang kuat.

Dengan mengembangkan kepribadian merek, bisnis dapat menciptakan identitas unik yang membedakan mereka dari pesaing dan beresonansi dengan audiens target mereka.

Kepribadian merek yang kuat dapat meningkatkan loyalitas pelanggan, brand awareness, dan pada akhirnya, kesuksesan bisnis.

4. Gunakan Warna yang Kuat

Mengapa menggunakan warna-warna mencolok sangat penting untuk meningkatkan engagement di Instagram?

Instagram adalah parameter dari platform visual di mana pengguna tertarik pada konten yang menarik dan menarik. Salah satu cara untuk membuat bisnis Anda menonjol dari persaingan adalah dengan menggunakan warna-warna kuat yang menarik perhatian pengguna.

Warna-warna berani seperti merah, kuning, dan biru memiliki dampak psikologis yang kuat pada otak manusia dan dapat membangkitkan emosi yang menginspirasi keterlibatan.

Menggunakan warna-warna yang kuat pada akun Instagram bisnis Anda dapat meningkatkan engagement rate.

Dengan memasukkan warna-warna cerah dan berani ke dalam postingan Anda, Anda dapat menarik perhatian audiens target Anda dan membuat merek Anda lebih mudah diingat.

Hal ini dapat mengarah pada engagement rate yang lebih tinggi, termasuk suka, komentar, berbagi, dan pengikut.

Penggunaan psikologi warna dalam pemasaran Instagram adalah strategi yang telah terbukti dapat membantu bisnis terhubung dengan audiens mereka pada tingkat yang lebih dalam.

Warna-warna yang kuat melambangkan semangat, energi, dan kreativitas, yang dapat menciptakan hubungan emosional yang kuat antara pengguna dan merek Anda.

Nah, dengan menggunakan kombinasi warna-warna yang berani dalam postingan Anda, Anda dapat menciptakan identitas visual yang unik untuk bisnis Anda yang membedakan Anda dari pesaing Anda.

Untuk memanfaatkan warna-warna yang kuat secara maksimal, Anda harus fokus pada relevansi topik dan menggunakan kata kunci berbasis industri dan kata kunci berekor panjang.

Hal ini akan membantu Anda membuat konten berkualitas tinggi dan kaya informasi yang beresonansi dengan audiens Anda.

Jika Anda menggunakan entitas semantik dalam teks dan tagar, maka Anda dapat meningkatkan visibilitas dan menjangkau lebih banyak pengguna yang tertarik dengan niche Anda.

warna yang kuat

5. Gunakan Fitur Teks Agar Anda Dapat Menyampaikan dan Mengajak

Fitur teks adalah aspek penting untuk berinteraksi dengan konsumen, terutama ketika menyangkut platform media sosial.

Fitur-fitur ini termasuk teks, tagar, dan bahkan emoji.Pemanfaatan fitur ini bisa mendorong interaksi konsumen, sehingga dapat meningkatkan engagement rate instagram. Fitur yang dimaksud ini misalnya caption, tagar, dan emoji,

Caption memberikan kesempatan bagi pebisnis untuk menceritakan sebuah cerita, berbagi informasi, atau mengajukan pertanyaan yang mendorong pengguna untuk berinteraksi dengan konten.

Kemudian, tagar juga sangat penting dalam membuat konten, karena konten Anda dapat ditemukan.

Dengan menggunakan tagar yang relevan, bisnis Anda dapat meningkatkan peluang untuk menjangkau audiens yang lebih luas dan menarik pengikut baru.

Terakhir, fitur emoji sendiri digunakan untuk mengundang konsumen untuk terlibat dengan konten. Emoji menambahkan kepribadian dan emosi pada postingan, membuatnya lebih mudah diingat dan menarik bagi pengguna.

Selain itu, emoji dapat digunakan untuk membuat ajakan bertindak (CTA), seperti menggunakan jempol untuk meminta pengikut menyukai kiriman atau emoji api untuk mengundang komentar.

6. Mendorong Followers untuk Berdiskusi

Mendorong pengikut untuk mendiskusikan konten Anda dapat menjadi alat yang ampuh untuk meningkatkan engagement rate.

Ketika pengguna yang aktif dan bisa berpartisipasi dalam diskusi, maka dapat menciptakan rasa kebersamaan dan hubungan dengan merek Anda. Sehingga, hal ini dapat meningkatkan loyalitas dan advokasi merek.

Salah satu cara untuk mendorong diskusi adalah dengan mengajukan pertanyaan terbuka yang mendorong pengguna untuk berbagi pendapat dan pengalaman mereka terkait konten Anda.

Hal ini dapat dilakukan melalui postingan media sosial, komentar blog, atau diskusi forum.

Dengan terlibat secara aktif dengan pengguna dalam diskusi ini, Anda juga dapat memperoleh wawasan yang berharga tentang kebutuhan dan preferensi mereka, yang dapat menginformasikan pengembangan konten dan strategi pemasaran di masa depan.

Selain itu, Anda bisa mendorong diskusi melalui kontes atau hadiah. Misalnya, Anda dapat menawarkan hadiah kepada pengguna yang memberikan komentar paling berwawasan atau memulai diskusi yang paling menarik.

Hal ini dapat memotivasi pengguna untuk tidak hanya berpartisipasi dalam diskusi tetapi juga membagikan konten Anda dengan pengikut mereka sendiri, sehingga meningkatkan jangkauan dan visibilitas Anda.

7. Gunakan Hashtag yang Tepat

Hastagberfungsi sebagai faktor pemersatu dalam platform media sosial dengan mengkategorikannya. Sehingga semua orang dapat menemukan konten.

Penggunaanhastag sendiri dapat membantu bisnis Anda untuk meningkatkan jangkauan, visibilitas, dan keterlibatan mereka di media sosial.

Dengan menambahkan hashtag yang relevan, bisnis dapat membuat konten mereka lebih mudah ditemukan oleh pengguna yang tertarik dengan topik atau industri yang sama.

Penting juga untuk menghindari penggunaan tagar yang terlalu umum yang dapat mengakibatkan tersesat di lautan konten yang tidak terkait.

Sebaliknya, menggunakan tagar yang spesifik dan khusus dapat membantu menargetkan audiens yang lebih terlibat dan relevan.

Selain itu, bisnis juga harus mempertimbangkan untuk membuat tagar bermerek mereka sendiri untuk meningkatkan brand awareness dan mendorong konten buatan pengguna.

Hastag bermerek sendiri dapat digunakan dalam kampanye, kontes, atau acara untuk menciptakan rasa kebersamaan dan keterlibatan.

Hashtag yang Tepat

8. Menyertakan Wajah

Memasukkan wajah ke dalam konten Anda dapat menjadi cara yang ampuh untuk meningkatkan engagement rate.

Selain itu, menggunakan wajah dalam konten Anda dapat membantu menciptakan rasa keterkaitan dan keterhubungan dengan audiens Anda.

Nah, jika Anda menampilkan orang sungguhan, maka Anda dapat memanusiakan merek Anda dan membuatnya lebih mudah didekati dan dipercaya.

Menyertakan wajah sangatlah efektif, apalagi di industri yang mengutamakan hubungan personal, seperti layanan kesehatan, pendidikan, dan organisasi nirlaba.

Selain itu, menggunakan wajah yang asli dan tidak diedit dapat membantu menciptakan rasa kepercayaan dan transparansi dengan audiens Anda.

Memasukkan wajah ke dalam konten Anda dapat dilakukan dengan berbagai cara, seperti menggunakan gambar orang sungguhan, menampilkan testimoni karyawan atau pelanggan, atau bahkan menggunakan wajah animasi atau kartun.

Dengan menggunakan teknik yang ampuh ini, Anda dapat meningkatkan engagement rate dan menciptakan hubungan yang lebih bermakna dengan audiens Anda.

9. Gunakan Fitur Instastory

Dengan menggunakan fitur instagram yaitu Instastory, pengguna dapat membagikan momen sehari-hari dan konten di balik layar, yang dapat meningkatkan tingkat keterlibatan dan menarik lebih banyak pengikut.

Instastory bisa Anda gunakan untuk membuat konten yang menarik secara visual dan relevan dengan audiens Anda. Apalagi Anda menggunakan gambar dan video berkualitas tinggi, dengan begitu pengguna dapat menarik perhatian pengikut (followers) dan membuat mereka tetap terlibat.

Anda juga perlu menggunakan hastag dan tag lokasi yang relevan untuk meningkatkan visibilitas Instastory Anda.

Selain itu, pengguna dapat menggunakan berbagai fitur seperti jajak pendapat, kuis, pertanyaan, dan hitung mundur untuk mendorong pengikut mereka untuk terlibat dengan konten mereka.

Fitur-fitur ini dapat membantu pengguna mengumpulkan umpan balik, mempelajari lebih lanjut tentang audiens mereka, dan menciptakan rasa kebersamaan.

Menggunakan fitur Instastory secara teratur juga membantu Anda dalam meningkatkan visibilitas profil Anda dan membantu Anda menjangkau audiens baru.

Jadi, jika Anda konsisten dalam pembuatan konten, maka Anda bisa menarik lebih banyak pengikut dan meningkatkan engagement rate pengguna.

10. Memposting Konten pada Jam Terbaik

Apakah Anda kesulitan menjangkau audiens yang ingin Anda tuju secara efektif, apalagi kontennya harus berkualitas tinggi?Tenang! Ada solusi untuk menjangkau audiens Anda yaitu dengan mempertimbangkan waktu posting Anda.

Memposting jam yang tepat dapat secara signifikan meningkatkan jangkauan dan tingkat keterlibatan konten Anda.

Dengan menganalisis perilaku dan preferensi audiens target Anda, Anda dapat menentukan waktu terbaik untuk memposting dan meningkatkan peluang Anda untuk menjangkau mereka.

Jadi, dimulai dengan mengidentifikasi zona waktu target audiens Anda dan rutinitas harian mereka.

Kemudian, Anda harus mempertimbangkan faktor-faktor seperti kapan mereka bangun, kapan mereka beristirahat, dan kapan mereka tidur. Informasi ini akan membantu Anda menentukan waktu posting yang optimal untuk konten Anda.

Dengan menggunakan alat analisis media sosial, Anda juga dapat melacak engagement rate dan menentukan kapan audiens Anda paling aktif secara online. Data ini dapat membantu Anda menjadwalkan postingan untuk mendapatkan dampak yang maksimal.

Namun, ini bukan hanya tentang pengaturan waktu. Membuat konten berkualitas tinggi dan informatif yang sesuai dengan minat audiens Anda juga sama pentingnya.

Anda juga harus menawarkan informasi dan wawasan yang berharga, maka dapat membangun kredibilitas dan menjadikan diri Anda sebagai pemimpin dalam industri Anda.

Selain itu, Anda perlu memasukkan kata kunci berbasis industri dan kata kunci berekor panjang juga dapat meningkatkan relevansi dan visibilitas konten Anda dalam hasil pencarian.

Kata kunci ini membantu menarik pengguna yang secara aktif mencari informasi yang terkait dengan niche Anda.

Terakhir, perlu diingat Anda harus berinteraksi dengan audiens, dan menanggapi komentar. Interaksi ini membangun kepercayaan dan menumbuhkan rasa kebersamaan di sekitar merek Anda.

11. Aktif Merespon Komentar Audience

Berinteraksi dengan audiens Anda melalui komentar merupakan salah satu hal yang dapat membangun komunitas kuat dan juga bisa terlibat di sekitar merek Anda.

Jika Anda menanggapi komentar secara aktif, maka Anda bisa menunjukkan kepada audiens bahwa Anda menghargai masukan mereka dan berinvestasi dalam menciptakan percakapan yang bermakna di sekitar konten Anda.

Menanggapi komentar tidak hanya mendorong lebih banyak engagement dari audiens Anda, tetapi juga membantu membangun kredibilitas dengan pengikut Anda.

Kemudian, jika Anda ingin meningkatkan engagement audiens, maka Anda harus bisa memprioritaskan konten yang berkualitas tinggi dan informatif dan berkaitan dengan audiens yang Anda tuju.

Selain membuat konten yang bagus, penting juga untuk bersikap responsif dan tepat waktu dalam berinteraksi dengan audiens Anda.

Anda harus memantau komentar dan merespons secara tepat waktu, Anda dapat menumbuhkan rasa kebersamaan dan mendorong lebih banyak orang untuk bergabung dalam percakapan.

Aktif Merespon Komentar Audience

12. Tambahkan CTA yang Menarik dan User Friendly

Ajakan Bertindak (CTA) sangat penting dalam memandu pengunjung untuk melakukan tindakan yang diinginkan di situs web atau halaman arahan Anda.

CTA yang dirancang dengan baik dapat meningkatkan engagement pengguna, menghasilkan lebih banyak prospek, dan pada akhirnya menghasilkan lebih banyak konversi.

Namun, penting untuk membuat CTA yang tidak hanya menarik secara visual tetapi juga ramah pengguna.

Salah satu cara efektif untuk meningkatkan engagement adalah dengan membuat CTA yang relevan dengan konten di halaman.

Dengan menggunakan entitas semantik, Anda dapat membuat CTA yang berkaitan erat dengan topik yang sedang dibahas, sehingga lebih mungkin beresonansi dengan audiens target Anda.

Selain itu, dengan menggunakan bahasa yang berbicara langsung dengan kebutuhan dan keinginan pengguna, Anda dapat meningkatkan kemungkinan mereka untuk mengambil tindakan.

Faktor kunci lain dalam membuat CTA yang efektif adalah penempatannya di halaman.

Dengan menempatkan CTA secara strategis di lokasi yang menonjol, seperti di atas lipatan atau di akhir postingan blog, Anda dapat meningkatkan kemungkinan CTA tersebut diperhatikan dan diklik.

Selain itu, dengan menggunakan warna yang kontras dan desain yang menarik, Anda dapat membuat CTA Anda menonjol dari halaman lainnya dan menarik perhatian pengguna.

Penting juga untuk membuat CTA Anda ramah pengguna dengan memastikannya mudah diklik dan responsif terhadap perangkat seluler.

Dengan menggunakan tombol besar dan teks yang jelas dan ringkas, Anda dapat memudahkan pengguna untuk memahami tindakan apa yang mereka lakukan dan apa yang dapat mereka harapkan sebagai hasilnya.

Terakhir, dengan menggunakan pengujian A/B dan menganalisis data Anda, Anda dapat menentukan CTA mana yang paling efektif dan melakukan penyesuaian yang sesuai.

Ketika Anda terus menyempurnakan CTA Anda berdasarkan umpan balik dan perilaku pengguna, maka dapat menciptakan pengalaman pengguna yang lebih menarik dan efektif dan pada akhirnya mengarah lebih banyak konversi dan kesuksesan bisnis.

13. Konsisten

Untuk mencapai tingkat engagement yang lebih tinggi, sangat penting untuk mempertahankan strategi pembuatan konten yang konsisten.

Selain itu, dalam pembuatan konten yang konsisten akan memastikan bahwa audiens Anda secara teratur menerima informasi baru dan relevan, hingga dapat meningkatkan minat dan engagement mereka dengan merek Anda.

Selain itu, Anda harus bisa mencapai konsistensi, dengan membuat kalender konten yang menguraikan topik, format, dan tanggal pengiriman konten Anda.

Hal ini akan membantu Anda tetap berada di jalur yang benar dan memastikan bahwa Anda secara konsisten memberikan informasi berkualitas tinggi kepada audiens Anda.

Selain konsistensi, penting juga untuk fokus dalam menyediakan konten yang berharga dan informatif yang relevan dengan minat audiens Anda.

14. Lakukan Analisis

Sebagai pemilik bisnis, penting untuk memiliki pemahaman yang jelas tentang bagaimana audiens Anda berinteraksi dengan situs web dan konten Anda.

Nah, analytics ini merupakan alat bantu yang ampuh dan memungkinkan Anda melacak dan mengukur engagement pengguna di situs web Anda, sehingga memberi Anda wawasan berharga tentang perilaku audiens Anda, konten yang mereka sukai, dan cara mereka berinteraksi dengan merek Anda.

Dengan Analytics, Anda dapat melacak berbagai metrik seperti rasio pentalan, waktu di halaman, tampilan halaman, dan rasio konversi.

Metrik juga memberikan wawasan berharga tentang bagaimana kinerja konten Anda dan perubahan apa yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan engagement dan tingkat konversi.

Analytics juga memungkinkan Anda untuk melacak efektivitas kampanye pemasaran Anda dan mengukur ROI.

Dengan melacak metrik seperti rasio klik-tayang, rasio konversi, dan biaya per akuisisi, Anda dapat mengidentifikasi kampanye mana yang berkinerja baik dan mana yang perlu ditingkatkan atau dihentikan.

Berapa Engagement Rate yang Bagus?

Engagement Instagram adalah metrik penting untuk mengukur keberhasilan upaya media sosial merek Anda.

Ini mengacu pada tingkat interaksi dan hubungan yang dimiliki pengikut Anda dengan konten Anda, termasuk suka, komentar, berbagi, dan menyimpan.

Engagement rate yang di Instagram dapat bervariasi tergantung pada industri Anda dan ukuran pengikut Anda.

Namun, sebagai patokan, engagement rate 3-6% dianggap baik untuk sebagian besar merek. Ini berarti bahwa untuk setiap 100 pengikut, Anda harus menargetkan rata-rata 3-6 interaksi.

Keakuratan engagement rate bervariasi berdasarkan industri, produk, dan target audiens. Nah, untuk mendapatkan data, penting untuk melakukan benchmark atau membandingkan engagement rate yang telah Anda peroleh dengan kompetitor.

Menurut laporan benchmark analisis dari Instagram Rival IQ bahwa institusi pendidikan menerima tingkat engagement sebesar 2,58%, sementara akun yang berhubungan dengan olahraga menerima 1,49%. Nah, Industri ritel ini ditemukan memiliki engagement rate yang lebih rendah, yaitu 0,19%.

Perlu dicatat bahwa engagement rate dapat dipengaruhi oleh jumlah pengikut. Tolok ukur berikut ini menunjukkan engagement rate yang memuaskan berdasarkan jumlah pengikut, dikutip dari matamaya:

  • Followers >1.000.000 : 1.97%
  • Followers 100.000- 1.000.000 : 2.05%
  • Followers 20.000-100.000 : 2.15%
  • Followers 5.000-20.000 : 2.43%
  • Followers 1.000-5.000 : 5.60%

Cara Menghitung Engagement Rate

Setelah memahami pentingnya matriks tersebut, pengguna dapat melanjutkan untuk mendapatkan pengetahuan tentang cara menghitung engagement rate.

Engagement rate sendiri merupakan metrik penting untuk mengukur keberhasilan upaya pemasaran digital Anda.

Hal ini membantu Anda memahami seberapa baik konten Anda beresonansi dengan audiens Anda dan seberapa terlibat mereka dengan merek Anda. Berikut cara menghitung engagement rate:

1. Tentukan metrik yang ingin Anda ukur – engagement rate dapat dihitung berdasarkan berbagai metrik seperti suka, komentar, share, klik, dll. Pilih metrik yang relevan dengan tujuan Anda.

2. Hitung jumlah total keterlibatan – jumlahkan semua suka, komentar, bagikan, klik, atau metrik lain yang relevan untuk postingan atau periode tertentu.

3. Hitung jumlah total pengikut – ini adalah jumlah total orang yang mengikuti akun media sosial Anda atau berlangganan daftar email Anda.

4. Bagilah jumlah total keterlibatan dengan jumlah total pengikut dan kalikan dengan 100 untuk mendapatkan persentase tingkat keterlibatan.

Misalnya, jika Anda memiliki 500 suka, 100 komentar, dan 50 share pada sebuah postingan dan Anda memiliki 10.000 pengikut, maka tingkat keterlibatan Anda adalah (500+100+50)/10.000*100 = 6,5%.

Penting untuk melacak tingkat keterlibatan Anda secara teratur dan membandingkannya dengan tolok ukur industri untuk melihat seberapa baik kinerja Anda.

Selain itu, perlu diingat bahwa tingkat keterlibatan hanyalah satu metrik dan harus digunakan bersama dengan metrik lain seperti tingkat konversi, rasio klik-tayang, dll. untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang kinerja pemasaran digital Anda.

Cara Menghitung Engagement Rate

Cara Mengukur Engagement Rate di Media Sosial

Berbagai rumus perhitungan tersedia tergantung dari tolok ukur yang diinginkan. Berikut ini adalah rumus engagement rate untuk media sosial:

1. Engagement Rate by Reach (ERR)

Rumus ini menghitung engagement rate individu yang berinteraksi dengan konten Anda, terlepas dari status pengikut mereka. Berikut rumus dari ERR= (Jumlah engagement per post / reach per post) x 100

2. Engagement Rate by Post (ERP)

Rumus ini menghitung engagement rate dengan membagi jumlah orang yang berinteraksi dengan konten Anda dengan jumlah pengikut Anda, bukan dengan menggunakan jangkauan sebagai pembagi.

Rumus ini digunakan untuk menghitung engagement rate di platform media sosial seperti Instagram dan TikTok. Nah berikut untuk lebih jelasnya,ER post = (Jumlah engagement dalam satu post / jumlah followers) x 100

3. Engagement Rate by View (ER View)

Untuk mengevaluasi efektivitas konten video di media sosial, seseorang dapat menggunakan rumus untuk menentukan engagement rate. Nah berikut, rumusnya berdasarkan view, ER view = (Jumlah engagement dalam post video / Jumlah views video) x 100

4. Daily Engagement Rate (Daily ER)

Seseorang dapat menghitung engagement rate harian akun mereka untuk mengumpulkan data tentang interaksi harian pengikut mereka. Berikut rumus yang dapat Anda gunakan, ER harian = (Jumlah engagement dalam satu hari / Jumlah followers) x 100

5. Engagement rate berdasarkan impression (ER impression)

Saat menghitung engagement rate berdasarkanimpresi. Jangkauan sendiri merujuk pada jumlah individu yang melihat konten, sedangkan impresi adalah frekuensi kemunculan konten di layar pengguna.

6. Factored engagement rate

Formula ini memprioritaskan satu aspek keterlibatan di atas aspek lainnya, seperti lebih menghargai komentar daripada suka. Berikut rumusnya yang perlu Anda ketahui, ER-komentar = [(Jumlah comment x 2) + engagement lainnya] x 100

Tools Untuk Menghitung Engagement Rate

Anda bisa menghitung engagement rate secara manual, tetapi ini membutuhkan waktu dan terdapat risiko kesalahan dalam menghitungnya.

Untuk menghitung engagement rate, disarankan untuk menggunakan alat bantu seperti kalkulator yang disediakan oleh berbagai situs web atau yang tersedia di aplikasi analisis Instagram.

Adapun rekomendasi tools lainnya yang dapat membantu Anda menghitung engagement rate yaitu Phlanx, Analisa.io, dan Matamaya.

Tools Untuk Menghitung Engagement Rate

Nah, itu dia penjelasan mengenai cara meningkatkan engagement rate. Dengan begitu Anda bisa mengetahui hasil seberapa Anda dengan pengguna lainnya berinteraksi.

Safira Haddad, Penulis Konten Profesional yang berpengalaman 2+ tahun dalam dunia kepenulisan dan berdedikasi di Upgraded.id. Kemampuan utama, SEO dan Content Writing.

You might also like