Panduan Lengkap Belajar Android Studio untuk Pemula (2023)

Sudah tau belum, bahwasannya penggunaan teknologi pada smartphone kini sedang mengalami peningkatan.

Menurut data, Cina diproyeksikan memiliki jumlah pengguna smartphone tertinggi di dunia pada tahun 2022. Sebaliknya, Indonesia berada di peringkat keempat dengan 192,15 juta pengguna ponsel pintar di negara ini pada tahun lalu.

Sehingga, Indonesia memiliki pendapatan yang mencapai US$1,7 miliar pada tahun 2022 di pasar aplikasi.

Nah, mayoritas generasi milenial dan gen z yang sangat aktif di media sosial, dan juga sering menggunakan aplikasi.

Selain itu juga, menjadi kebutuhan semua orang. Android kini terus mendominasi pasar sistem operasi.Oleh karena itu, belajar Android studio ini sangatlah bermanfaat.

Terutama kini permintaan pasar yang terus meningkat untuk Android, penting bagi kita untuk bersaing dengan menciptakan aplikasi yang kompatibel dengan Android.

Apalagi jika Anda seorang developer, maka penting bagi untuk selalu mengikuti inovasi terbaru dalam pengembangan aplikasi.

Pada artikel kali ini, kita akan belajar Android Studio, termasuk definisi, penggunaan, fitur, dan instalasi program.

Untuk mulai mempelajari Android Studio, Anda dapat memulai dengan mengunduh dan menginstalnya dengan spesifikasi perangkat keras yang sesuai, ya!

Mengenal OS (Operating System) Android

Wikipedia menjelaskan bahwa,Android adalah sistem operasi seluler yang didasarkan pada versi modifikasi dari kernel Linux dan software open source lainnya, serta dirancang untuk perangkat seluler layar sentuh seperti smartphone dan tablet.

Android dikembangkan oleh konsorsium pengembang yang dikenal sebagai Open Handset Alliance. Nah, perlu diketahui bahwa Android ini paling banyak digunakan dan dikembangkan oleh Google, loh!

Kemudian, Android ini diresmikan pada bulan November 2007, dengan perangkat Android komersial pertamanya adalah HTC Dream, diluncurkan pada bulan September 2008.

Lebih dari 70 persen smartphone berbasis Android Open Source Project menjalankan ekosistem Google (yang dikenal sebagai Android), beberapa di antaranya memiliki antarmuka pengguna dan rangkaian perangkat lunak yang disesuaikan dengan vendor, seperti TouchWiz dan kemudian One UI dari Samsung dan HTC Sense

Salah satu aspek yang paling menarik dari Android adalah ekosistem aplikasinya yang luas.

Dengan jutaan aplikasi yang tersedia di Google Play Store, pengguna dapat menjelajahi beragam kategori, termasuk produktivitas, permainan, hiburan, dan pendidikan.

Dari aplikasi media sosial populer seperti Facebook dan Instagram hingga aplikasi yang meningkatkan produktivitas seperti Microsoft Office, Android memungkinkan pengguna untuk menyesuaikan perangkat mereka agar sesuai dengan kebutuhan unik mereka.

Android terintegrasi secara mulus dengan berbagai layanan Google, menjadikannya pilihan yang nyaman bagi pengguna yang mengandalkan platform seperti Gmail, Google Drive, dan Google Photos.

Dengan sinkronisasi otomatis, pengguna dapat dengan mudah mengakses kontak, email, dan file mereka di beberapa perangkat.

Selain itu, integrasi Android dengan Google Assistant menyediakan asisten virtual yang diaktifkan dengan suara yang dapat membantu dengan tugas-tugas, menjawab pertanyaan, dan bahkan mengontrol perangkat rumah pintar.

Tidak seperti beberapa sistem operasi lainnya, Android menawarkan tingkat penyesuaian yang tinggi, sehingga pengguna dapat menyesuaikan perangkat mereka untuk mencerminkan preferensi mereka.

Dari mengubah tema dan wallpaper perangkat hingga memilih aplikasi default untuk berbagai fungsi, Android memberikan kebebasan kepada pengguna untuk menjadikan perangkat mereka benar-benar milik mereka sendiri.

Selanjutnya, di era digital ini perlu mengutamakan privasi dan keamanan. Nah, Android sendiri mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melindungi data pengguna.

Dengan fitur-fitur seperti izin aplikasi dan Google Play Protect, Android memberikan ketenangan bagi pengguna, dan memastikan informasi pribadi mereka tetap aman.

Android juga melakukan pembaruan keamanan rutin dari Google semakin meningkatkan keamanan perangkat Android secara keseluruhan.

Kompatibilitas Android dengan perangkat Internet of Things (IoT) adalah area lain yang menjadi keunggulannya.

Dengan kemampuan untuk menghubungkan dan mengontrol perangkat rumah pintar, seperti bohlam pintar, termostat, dan kamera, pengguna Android dapat menikmati ekosistem yang mulus dan saling terhubung di dalam rumah mereka.

Konektivitas ini membuat tugas sehari-hari menjadi lebih nyaman dan efisien, sehingga dapat meningkatkan smart home secara keseluruhan.

Bagaimana Popularitas Android Saat ini?

Sesuai penjelasan diatas, Android ini secara resmi dibeli dan diluncurkan oleh Google pada tahun 2005, telah mendapatkan popularitas selama tujuh tahun dan sekarang memiliki 5 juta pengguna.

Sehingga, saat ini Android digunakan oleh pengguna ponsel dari seluruh dunia, dengan total 3,3 miliar pengguna pada tahun 2023. .

Perusahaan-perusahaan terkenal seperti Samsung, LG, Xiaomi, Oppo, dan Vivo kini juga menggunakan sistem operasi Android.

Nah, adanya ini Google akan mengendalikan lebih atas pada Android ini dan hasilnya, sebagian besar aplikasi Android akan menyertakan Google suites.

Bagaimana Popularitas Android Saat ini

Daftar Versi Sistem Operasi Android dari Awal Hingga Saat Ini

Dari peluncuran perdananya hingga saat ini, Android telah bertransformasi secara visual, konseptual, dan fungsional secara berkali-kali.

Nah, berikut ini ada penjelasan mengenai versi Android sejak lahirnya platform hingga saat ini.

1. Android versi 1.0 hingga 1.1: Masa-masa awal

Android melakukan debut publik resminya pada tahun 2008 dengan Android 1.0. Android ini rilis sangat kuno bahkan tidak memiliki nama kode yang lucu.

Segalanya masih cukup mendasar pada saat itu, namun perangkat lunak tersebut mencakup serangkaian aplikasi Google awal seperti Gmail, Maps, Kalender, dan YouTube, yang semuanya terintegrasi ke dalam sistem operasi.

2. Android versi 1.5: Cupcake

Dengan dirilisnya Android 1.5 Cupcake di awal tahun 2009, tradisi nama versi Android pun lahir.

Cupcake memperkenalkan banyak penyempurnaan pada antarmuka Android, termasuk keyboard di layar pertama.

Cupcake juga menghadirkan kerangka widget aplikasi pihak ketiga, yang dengan cepat berubah menjadi salah satu elemen paling menonjol di Android, dan menyediakan opsi pertama bagi platform tersebut untuk merekam video.

3. Android versi 1.6: Donut

Android 1.6 versi Donut ini diluncurkan ke dunia pada musim gugur tahun 2009. Donut mengisi beberapa lubang penting di pusat Android, termasuk kemampuan OS untuk beroperasi pada berbagai ukuran dan resolusi layar yang berbeda.

4. Android versi 2.0 hingga 2.1: Eclair

Android 2.0, Eclair, muncul hanya enam minggu setelah Donut. Eclair adalah rilis Android pertama yang memasuki kesadaran arus utama berkat ponsel Motorola Droid asli dan kampanye pemasaran besar-besaran yang dipimpin Verizon di sekitarnya.

5. Android versi 2.2: Froyo

Hanya empat bulan setelah Android 2.1 hadir, Google menghadirkan Android 2.2, Froyo.

Froyo memang memberikan beberapa fitur penting yang menghadap ke depan, termasuk penambahan dock yang sekarang menjadi standar di bagian bawah layar beranda serta inkarnasi pertama dari Voice Actions, yang memungkinkan Anda melakukan fungsi dasar seperti mendapatkan petunjuk arah dan membuat catatan dengan mengetuk ikon lalu mengucapkan perintah.

6. Android versi 2.3: Gingerbread

Identitas visual pertama Android yang sebenarnya mulai menjadi fokus dengan rilis Gingerbread tahun 2010.

Hijau cerah telah lama menjadi warna maskot robot Android, dan dengan Gingerbread, warna ini menjadi bagian integral dari tampilan sistem operasi. Hitam dan hijau merembes ke seluruh UI saat Android mulai perlahan menuju desain yang khas.

Android Gingerbread

7. Android 3.0 hingga 3.2: Honeycomb

Periode Honeycomb tahun 2011, Android 3.0 hadir sebagai rilis khusus tablet untuk menemani peluncuran Motorola Xoom, dan melalui pembaruan 3.1 dan 3.2 berikutnya, Android 3.0 tetap menjadi entitas eksklusif tablet.

Di bawah bimbingan kepala desain yang baru, Matias Duarte, Honeycomb memperkenalkan UI yang dirancang ulang secara dramatis untuk Android.

Itu memiliki desain “holografik” seperti ruang yang menggantikan warna hijau merek dagang platform dengan biru dan menekankan pada pemanfaatan ruang layar tablet secara maksimal.

8. Android versi 4.0: Ice Cream Sandwich

Dengan Honeycomb bertindak sebagai jembatan dari yang lama ke yang baru, Ice Cream Sandwich juga dirilis pada tahun 2011. Kini menjadi pintu masuk resmi platform ke era desain modern.

Rilisan ini menyempurnakan konsep visual yang diperkenalkan dengan Honeycomb dan menyatukan kembali tablet dan ponsel dengan satu visi UI yang terpadu.

ICS menghilangkan sebagian besar tampilan “holografik” Honeycomb tetapi tetap menggunakan warna biru sebagai sorotan seluruh sistem. Dan itu membawa elemen sistem inti seperti tombol di layar dan tampilan seperti kartu untuk peralihan aplikasi.

9. Android versi 4.1 hingga 4.3: Jelly Bean

Tersebar di tiga versi Android yang berpengaruh, rilis Jelly Bean tahun 2012 dan 2013 mengambil fondasi baru ICS dan membuat langkah berarti dalam menyempurnakan dan mengembangkannya.

Rilisan ini menambahkan banyak ketenangan dan penyempurnaan ke dalam sistem operasi dan membuat Android lebih menarik bagi rata-rata pengguna.

Selain visualnya, Jelly Bean menghadirkan Google Now untuk pertama kalinya.

Kemudian, memberi pemberitahuan yang dapat diperluas dan interaktif, sistem pencarian suara yang diperluas, dan sistem yang lebih canggih untuk menampilkan hasil pencarian secara umum.

Hal ini berfokus pada hasil berbasis kartu yang mencoba menjawab pertanyaan secara langsung.

10. Android versi 4.4: KitKat

Rilis KitKat pada akhir tahun 2013 menandai berakhirnya era kelam Android, seiring dengan keluarnya warna hitam dari Gingerbread dan warna biru dari Honeycomb dari sistem operasi.

Latar belakang yang lebih terang dan sorotan yang lebih netral menggantikan tempatnya, dengan bilah status transparan dan ikon putih memberikan tampilan OS yang lebih kontemporer.

Android 4.4 juga melihat versi pertama dukungan “OK, Google”. Namun di KitKat, perintah aktivasi handsfree hanya berfungsi ketika layar Anda sudah aktif dan Anda berada di layar beranda atau di dalam aplikasi Google.

11. Android versi 5.0 dan 5.1: Lollipop

Google pada dasarnya menciptakan kembali Android, dimana rilis Android 5.0 Lollipop pada musim gugur tahun 2014.

Lollipop meluncurkan standar Desain Material yang masih berlaku hingga saat ini, yang menghadirkan tampilan baru yang diterapkan di seluruh Android, aplikasinya, dan bahkan Google lainnya.

Konsep berbasis kartu yang telah tersebar di seluruh Android menjadi pola inti UI.

Pola yang akan memandu tampilan segala sesuatu mulai dari notifikasi yang kini muncul di layar kunci untuk akses sekilas, hingga daftar aplikasi terbaru.

12. Android versi 6.0: Marshmallow

Pada versi Marshmallow ini rilis tahun 2015, dimana elemen Marshmallow yang paling menarik perhatian adalah fitur pencarian layar yang disebut Now On Tap.

Fitur ini memiliki banyak potensi yang belum dimanfaatkan sepenuhnya. Google tidak pernah menyempurnakan sistemnya dan akhirnya secara diam-diam menghentikan mereknya dan menjadikannya yang terdepan pada tahun berikutnya.

13. Android versi 7.0 dan 7.1: Nougat

Kemudian, rilis Android Nougat tahun 2016.Pembaruan ini mencakup fitur-fitur baru untuk Android, seperti mode layar terpisah, sistem paket per aplikasi untuk pemberitahuan, dan fitur Penghemat Data.

Nougat juga menyertakan fitur tambahan, seperti pintasan untuk beralih antar aplikasi yang mirip dengan Alt-Tab.

14. Android versi 8.0 dan 8.1: Oreo

Android Oreo menyertakan beberapa peningkatan pada platform, seperti mode gambar, opsi untuk menunda pemberitahuan, dan saluran pemberitahuan yang memberikan kontrol lebih besar atas peringatan aplikasi.

15. Android versi 9: Pai

Aroma Android Pai yang baru dipanggang, alias Android 9, tercium ke dalam ekosistem Android pada bulan Agustus 2018.

Perubahan Pai yang paling transformatif adalah sistem navigasi gestur/tombol hibridnya, yang menggantikan tombol Kembali, Beranda, dan Ikhtisar tradisional Android dengan tombol besar, tombol Home multifungsi dan tombol Kembali kecil yang muncul di sampingnya sesuai kebutuhan.

16. Android versi 10

Google merilis versi Android 10 pertama pada bulan September 2019, yang merupakan versi pertama yang menggunakan angka dan bukan nama bertema makanan penutup.

Perangkat lunak ini memiliki antarmuka yang sepenuhnya didesain ulang untuk gerakan Android, menghilangkan tombol Kembali yang dapat diketuk dan mengandalkan pendekatan berbasis gesekan untuk navigasi sistem.

17. Android versi 11

Android 11, yang diluncurkan pada awal September 2020, merupakan pembaruan Android yang cukup besar baik secara internal maupun eksternal.

Pembaruan ini meningkatkan sistem perizinan yang diperkenalkan pada Android 10 dengan memungkinkan pengguna untuk memberikan izin lokasi, kamera, dan mikrofon ke aplikasi secara terbatas, hanya satu kali, dengan fokus pada privasi.

18. Android versi 12

Google secara resmi meluncurkan versi final Android 12 pada Oktober 2021 dan mulai meluncurkan perangkat lunak tersebut ke perangkat Pixel-nya.

Berbeda dengan beberapa versi Android terakhir, perkembangan paling signifikan dengan Android 12 sebagian besar terlihat di permukaan.

Android 12 menghadirkan penataan ulang antarmuka Android terbesar sejak versi Android 5.0 (Lollipop) tahun 2014.

Versi tersebut, seperti yang telah kita diskusikan beberapa saat yang lalu, adalah versi pertama yang menampilkan standar Desain Material Google yang baru.

Dan yang ini adalah yang pertama mengintegrasikan standar tersebut yang diperbarui dan dirombak sepenuhnya dan dikenal sebagai Material You.

Android versi 12

19. Android versi 13

Android 13, diluncurkan pada Agustus 2022, adalah salah satu versi Android Google yang paling aneh.

Perangkat lunak ini sekaligus merupakan salah satu pembaruan paling ambisius dalam sejarah Android dan salah satu perubahan versi paling halus hingga saat ini.

20. Android versi 14

Pada awal Februari 2023, Google mengumumkan pratinjau pengembang pertama Android 14.

Seperti yang sering terjadi, versi paling awal Android 14 tidak memberi tahu kita terlalu banyak tentang apa yang pada akhirnya akan terjadi pada pembaruan tersebut.

Beberapa perubahan telah dilakukan untuk meningkatkan kinerja sistem dan privasi pada versi Android sebelumnya, dengan fokus pada peningkatan pengalaman pengguna untuk pengguna tablet dan ponsel lipat.

Belajar Android Studio dan Pemrograman Android

Selanjutnya yang perlu Anda ketahui bahwa dunia pemrograman Android kini banyak menarik peminat.

Untuk itu, Anda harus memahami dasar-dasar Android. Android sendiri merupakan sistem operasi open source yang dirancang untuk perangkat seluler, menawarkan berbagai fitur dan fungsi.

Kemudian, dikembangkan oleh Google, Android telah mendapatkan popularitas yang luar biasa karena antarmuka yang ramah pengguna dan dukungan pengembang yang luas.

Nah jika Anda mempelajari pemrograman Android, maka Anda dapat memanfaatkan potensi penuh dari platform ini, serta bisa membuat aplikasi interaktif dan dinamis yang dapat berjalan di berbagai perangkat.

Untuk memulai pemrograman Android, Anda harus menyiapkan lingkungan pengembangan. Hal ini biasanya melibatkan penginstalan Java Development Kit (JDK), Android Studio, dan SDK yang diperlukan.

Android Studio adalah lingkungan pengembangan terintegrasi (IDE) yang kuat dan intuitif yang menyediakan alat, pustaka, dan sumber daya lain untuk menyederhanakan pengembangan aplikasi.

Setelah lingkungan Anda siap, Anda akan siap untuk membuat aplikasi Android pertama Anda.

Aplikasi Android dibangun di atas arsitektur berlapis yang terdiri dari berbagai komponen, seperti aktivitas, layanan, penerima siaran, dan penyedia konten.

Komponen-komponen ini bekerja sama untuk memberikan pengalaman pengguna yang mulus dan memungkinkan aplikasi Anda berinteraksi dengan perangkat keras perangkat dan aplikasi lain.

Memahami arsitektur ini sangat penting untuk merancang dan mengembangkan aplikasi Android yang efisien dan dapat diskalakan.

Untuk mengembangkan aplikasi Android, Anda harus memiliki pemahaman yang baik tentang bahasa pemrograman Java dan XML (eXtensible Markup Language).

Java adalah bahasa utama yang digunakan untuk pengembangan aplikasi Android, sedangkan XML digunakan untuk mendesain tata letak antarmuka pengguna.

Biasakan diri Anda dengan sintaks dan konsep Java, seperti pemrograman berorientasi objek, tipe data, struktur kontrol, dan fungsi. Selain itu, pelajari dasar-dasar XML, termasuk tag, atribut, dan tata letak.

Antarmuka pengguna (UI) adalah komponen penting dari setiap aplikasi Android.

Dengan XML, Anda bisa mendesain tata letak yang menarik secara visual dengan mengatur berbagai elemen UI, seperti tombol, bidang teks, dan gambar, dalam struktur hirarki.

Android menyediakan berbagai macam komponen UI siap pakai dan pengelola tata letak yang dapat Anda gunakan untuk membuat desain layar yang berbeda untuk berbagai perangkat dan orientasi.

Kemudian, Anda harus menangani interaksi pengguna dengan aktivitas. Aktivitas adalah blok bangunan dasar aplikasi Android.

Aktivitas mewakili satu layar dengan antarmuka pengguna, dan setiap aplikasi dapat memiliki beberapa aktivitas.

Dengan memahami siklus hidup aktivitas dan menggunakan mekanisme penanganan peristiwa Android, Anda dapat membuat aplikasi Anda merespons interaksi pengguna secara efektif.

Aktivitas memungkinkan Anda menavigasi antar layar, menangani input pengguna, dan melakukan berbagai tindakan berdasarkan interaksi pengguna.

Sebagian besar aplikasi memerlukan beberapa bentuk penyimpanan data, dan Android menyediakan sistem manajemen basis data relasional ringan yang disebut SQLite.

Dengan SQLite, Anda dapat membuat, memperbarui, dan melakukan kueri basis data untuk menyimpan dan mengambil data terstruktur.

Hal ini memungkinkan Anda untuk membangun aplikasi yang dapat menyimpan preferensi pengguna, mengelola konten buatan pengguna, dan menyediakan fungsionalitas offline.

Tak hanya itu, Android menawarkan berbagai fitur perangkat keras dan perangkat lunak yang dapat Anda akses melalui API (Antarmuka Pemrograman Aplikasi).

Dengan memanfaatkan API ini, Anda dapat mengintegrasikan fungsi perangkat seperti kamera, lokasi, sensor, dan kontak ke dalam aplikasi Anda.

Hal ini memungkinkan Anda untuk membuat aplikasi inovatif yang memanfaatkan kemampuan perangkat dan memberikan pengalaman pengguna yang kaya.

Lalu, Anda harus melakukan pengujian dan debugging. Karena hal ini peran penting dalam proses pengembangan aplikasi.

Android menyediakan kerangka kerja pengujian yang kuat yang memungkinkan Anda untuk menguji aplikasi Anda menggunakan tes unit dan tes fungsional otomatis.

Selain itu, Android Studio menawarkan alat debugging yang kuat yang membantu Anda mengidentifikasi dan memperbaiki kesalahan dalam kode Anda.

Dengan menguji dan men-debug aplikasi Anda secara menyeluruh, Anda dapat memastikan stabilitas dan keandalannya.

Setelah Anda mengembangkan dan menguji aplikasi Anda, saatnya untuk membagikannya kepada dunia! Google Play Store adalah pasar resmi untuk aplikasi Android, tempat Anda bisa mempublikasikan aplikasi Anda dan membuatnya tersedia untuk diunduh oleh jutaan pengguna.

Sebelum menerbitkan, pastikan aplikasi Anda memenuhi persyaratan yang diperlukan, seperti kompatibilitas, panduan konten, dan kebijakan privasi.

Fitur Menarik dari Android Studio

Android Studio adalah alat perangkat lunak yang pertama kali dirilis pada tahun 2014. Alat ini menawarkan berbagai fitur berkualitas tinggi yang mendukung para programmer dalam membuat aplikasi.

Android studio ini dikenal karena sifatnya yang open-source, yang memungkinkan para programmer untuk berkontribusi dalam pengembangan program.

Adapun beberapa fitur yang dimiliki Android studio, yuk simak!

1. New Navigation Editor

New navigator editor adalah fitur yang menonjol di Android Studio. Fitur ini sangat dihargai oleh berbagai kelompok dan memiliki banyak fungsi, termasuk menyempurnakan tampilan perangkat lunak, tata letak aplikasi, dan desain.

2. Layout Feature

Fitur layout feature adalah alat bantu yang praktis untuk mengevaluasi desain aplikasi yang akan Anda buat.

Nah, dalam proses peninjauan melibatkan penggunaan data sampel di bagian fitur tata letak. Fitur ini juga menyediakan preview aplikasi yang memungkinkan Anda untuk analisis dan melakukan perbaikan.

Fitur layout feature android studio

3. Slice Function

Selain fitur-fitur yang disebutkan di atas, fitur lain yang berkontribusi pada produksi aplikasi berkualitas tinggi adalah fungsi slice.

Fitur ini menawarkan keuntungan yang serupa dengan fitur tata letak, dengan kemampuan tambahan untuk menampilkan ulasan aplikasi yang terhubung ke pencarian di layanan Google.

Pratinjau yang ditautkan ke layanan Google menampilkan sisi pratinjau dari sudut pandang pengguna, sehingga memungkinkan programmer untuk mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan setelah melihat preview .

4. Jetpack

Fitur jetpack android studio adalah aspek penting lainnya yang sangat mempengaruhi pengembangan aplikasi. Fitur ini memungkinkan fungsionalitas yang lebih baik dan meminimalisir dalam pengembangan aplikasi.

Aplikasi ini juga membantu programmer dalam mengoptimalkan alur kerja aplikasi. Agar aplikasi bisa selesai dibuat tepat waktu dan memberikan hasil yang berkualitas tinggi.

5. Memory Proses (RSS)

Memori proses atau Resident Set Size (RSS) adalah fitur yang tersedia di Android Studio yang memungkinkan programmer untuk menentukan jumlah memori yang akan digunakan oleh aplikasi ketika digunakan pada smartphone.

6. Buffer Queue

Programmer dapat menggunakan fitur buffer queue untuk memantau jumlah buffer dalam platform aplikasi yang sedang dikembangkan.

Jumlah buffer disajikan dalam format kode, sehingga memungkinkan pemrogram untuk menilai status buffer selama transisi antar komponen aplikasi.

7. Android Emulator

Fitur berikutnya di Android Studio adalah Android Simulator, yang merupakan simulasi virtual untuk menguji aplikasi Android.

Alat ini memungkinkan Anda untuk menjalankan simulasi aplikasi Android dengan berbagai pilihan perangkat, sehingga Anda tidak memerlukan perangkat fisik.

Emulator Android dirancang untuk mereplikasi perangkat Android asli, sehingga ideal untuk tujuan pengujian.

8. Flexible Build System

Fitur berikutnya adalah Gradle, sebuah program yang mengotomatiskan pembuatan build. Gradle menyediakan kustomisasi yang fleksibel untuk konfigurasi build dan manajemen.

Hal ini bisa melakukan pembuatan aplikasi Android dengan versi konfigurasi yang berbeda pada berbagai perangkat dalam proyek yang sama.

Alat-alat ini sering digunakan oleh para programmer pemula untuk belajar mengembangkan dan menyusun aplikasi smartphone.

Di samping fitur-fitur yang disebutkan di atas, ada banyak fungsi lain yang meningkatkan efisiensi alat ini dan memfasilitasi proses pembuatan aplikasi.

Tutorial Cara Mengunduh dan Menginstall Android Studio di Sistem Operasi Windows

Untuk menggunakan tutorial Android Studio secara langsung, Anda harus mengunduh dan menginstalnya di perangkat Anda. Tutorial ini khusus untuk pengguna Windows dan membutuhkan spesifikasi khusus.

  • Anda dapat menggunakan Microsoft Windows 7, 8, atau 10.
  • Persyaratan RAM minimum adalah 2GB, sedangkan RAM yang direkomendasikan adalah 8GB.
  • Ruang minimal 2GB yang diperlukan, Namun disarankan 4GB.
  • Menggunakan Java Development Kit atau JDK 8 atau yang terbaru.
  • Resolusi minimum sudah memenuhi persyaratan 1280√ó800.

Selanjutnya, Anda dapat mengunduh Android Studio sebagai berikut:

  • Anda dapat mengunjungi situs web resmi Android.
  • Silakan dapatkan SDK.
  • Untuk menjalankan aplikasi ini, Anda perlu mengunduh JDK dari situs web resmi.
  • Pastikan komputer atau laptop Anda memiliki kapasitas penyimpanan yang memadai selama proses pengunduhan untuk memastikan eksekusi yang lancar dan bebas masalah.

Nah, untuk menginstal aplikasi dari Android Studio ikuti langkah-langkah berikut di laptop atau komputer Anda.

  • Akses Penginstal dari Android Studio yang telah diunduh sebelumnya, dan lanjutkan dengan memilih tombol Berikutnya.
  • Anda memiliki opsi untuk memilih komponen apa pun yang ingin Anda instal. Untuk pemula, disarankan untuk memilih semua atau opsi default dan lanjutkan dengan mengeklik Berikutnya.
  • Selanjutnya, Perjanjian Lisensi akan ditampilkan. Di sini, Anda harus memilih opsi untuk setuju. Setelah itu, Anda dapat menentukan lokasi penyimpanan aplikasi sesuai dengan preferensi Anda.
  • Setelah proses selesai, lanjutkan ke langkah berikutnya dan tunggu tanda Selamat Datang sebelum mengklik Berikutnya.
  • Pilih opsi standar dan lanjutkan dengan proses instalasi SDK. Setelah menyelesaikan proses, jendela Android Studio akan terlihat.

Jika proses instalasi selesai pada sistem operasi Windows, maka Anda sekarang dapat mulai belajar Android Studio.

Android Studio juga kompatibel dengan sistem operasi lainnya, loh! Contohnya Linux dan iOS.

Namun, penting untuk diperhatikan bahwa setiap sistem operasi memiliki persyaratan khusus yang harus dipenuhi untuk menginstal Android Studio di perangkat Anda.

Tutorial Cara Mengunduh dan Menginstall Android Studio di Sistem Operasi Windows

Itu dia penjelasan mengenai android studio, khususnya bagi pemula. Semoga artikel ini bisa memberikan wawasan untuk Anda.

Safira Haddad, Penulis Konten Profesional yang berpengalaman 2+ tahun dalam dunia kepenulisan dan berdedikasi di Upgraded.id. Kemampuan utama, SEO dan Content Writing.

You might also like