Trik Clickbait Berita yang Sukses: Panduan untuk Pemula

Dunia jurnalisme digital penuh dengan persaingan ketat. Para pembuat konten dan jurnalis terus berupaya menarik perhatian pembaca di tengah lautan informasi yang luas. Di sinilah teknik clickbait berperan.

Clickbait, secara harfiah diterjemahkan menjadi ” umpan klik”, adalah judul atau konten yang dirancang untuk menarik perhatian pembaca dan mendorong mereka untuk mengklik tautan.

Sementara beberapa orang mungkin memandang clickbait secara negatif, teknik ini dapat menjadi alat yang ampuh untuk menarik pembaca dan meningkatkan traffic website Anda jika digunakan secara cerdas.

Artikel ini akan menjadi panduan lengkap Anda untuk memahami clickbait berita, cara membuat judul clickbait yang menarik, dan etika penggunaannya dalam jurnalisme digital.

Membedah Seni Clickbait: Mengapa Orang Mengkliknya?

Pernahkah Anda melihat judul berita yang bombastis dan penuh sensasi, namun setelah Anda klik, ternyata isi artikelnya tidak sesuai dengan yang diharapkan? Itulah clickbait!

Bahwasannya, jurnalisme clickbait adalah praktik pembuatan berita di media online yang menggunakan judul bombastis dan sensasional untuk menarik pembaca mengklik tautan berita tersebut. Judulnya biasanya dibuat dengan cara:

  • Menyembunyikan informasi penting: Judul dibuat misterius dan tidak memberikan gambaran jelas tentang isi berita, sehingga pembaca terpancing untuk penasaran dan ingin mengetahuinya.
  • Menggunakan kata-kata yang berlebihan: Judul dibuat dengan menggunakan kata-kata hiperbola, angka yang mengejutkan, atau pernyataan yang sulit dipercaya agar memicu rasa ingin tahu pembaca.
  • Memanfaatkan emosi: Judul dibuat dengan bermain di emosi pembaca, seperti rasa takut, terkejut, atau ingin tahu gosip terbaru.

Tujuan utama jurnalisme clickbait adalah meningkatkan jumlah klik pada suatu berita, sehingga bisa meningkatkan pendapatan iklan.

Namun, praktik ini sering dianggap tidak sesuai dengan prinsip jurnalisme yang seharusnya mengedepankan akurasi, objektivitas, dan penyampaian informasi yang lengkap.

Psikologi di balik clickbait sebenarnya cukup sederhana. Judul clickbait memanfaatkan rasa ingin tahu, emosi, dan ketakutan bawaan manusia.

Adaun beberapa faktor utama yang berperan:

1. Rasa ingin tahu: Manusia secara alami memiliki rasa ingin tahu yang besar. Kita ingin tahu apa yang terjadi selanjutnya, bagaimana sesuatu bekerja, dan apa yang ada di balik tirai. Judul clickbait sering kali memanfaatkan rasa ingin tahu ini dengan mengajukan pertanyaan yang menarik atau membuat pernyataan yang mengejutkan.

2. Emosi: Emosi juga memainkan peran penting dalam clickbait. Judul clickbait dapat dirancang untuk memicu berbagai emosi, seperti ketakutan, kemarahan, kebahagiaan, atau kegembiraan. Ketika kita merasakan emosi yang kuat, kita lebih cenderung mengambil tindakan, seperti mengklik tautan.

3. Ketakutan: Ketakutan adalah motivator yang kuat. Judul clickbait dapat digunakan untuk membuat orang takut akan sesuatu, seperti kehilangan sesuatu yang penting, ketinggalan tren, atau gagal mencapai tujuan mereka. Rasa takut ini dapat mendorong orang untuk mengklik tautan untuk mencari informasi lebih lanjut atau menghindari konsekuensi negatif.

4. Curiosity gap: Curiosity gap adalah kesenjangan antara apa yang kita ketahui dan apa yang ingin kita ketahui. Judul clickbait sering kali dirancang untuk menciptakan curiosity gap dengan memberikan informasi yang tidak lengkap atau membuat pernyataan yang membingungkan. Hal ini membuat orang ingin tahu lebih banyak dan mendorong mereka untuk mengklik tautan untuk mendapatkan jawabannya.

5. FOMO (Fear of Missing Out): FOMO adalah ketakutan akan ketinggalan sesuatu yang penting atau menarik. Judul clickbait dapat digunakan untuk membuat orang merasa seperti mereka akan kehilangan sesuatu jika mereka tidak mengklik tautan. Hal ini dapat mendorong mereka untuk mengklik tautan meskipun mereka tidak yakin apakah mereka benar-benar tertarik dengan kontennya.

Adapun contoh, bandingkan dua judul berikut: “Pemilu 2024: Kandidat Baru Muncul” vs “Kandidat Ini Janjikan Hal Mengejutkan! Akankah Mengubah Peta Politik Indonesia?”

Judul pertama bersifat informatif, namun kurang menarik perhatian. Judul kedua, meskipun bombastis, menggaet rasa ingin tahu pembaca dengan menjanjikan sesuatu yang mengejutkan.

Selain rasa ingin tahu, clickbait juga bisa memanfaatkan emosi pembaca. Judul berita yang memicu emosi positif seperti kegembiraan, nostalgia, atau inspirasi lebih mungkin untuk diklik.

Sebaliknya, emosi negatif seperti ketakutan, kemarahan, atau kesedihan juga bisa efektif dalam menarik perhatian, meskipun risikonya pembaca merasa dimanipulasi.

Baca Juga: Clickbait Netflix: Apa yang Membuat Penonton Terpikat?

Formula Jitu Membuat Judul Clickbait Berita yang Menggoda

Berikut ini formula yang membuat judul clickbait berita Anda menggoda!

1. Ciptakan Urgensi:

Manusia memiliki naluri alami untuk bereaksi terhadap sesuatu yang dianggap penting atau darurat.

Manfaatkan naluri ini dengan menciptakan rasa urgensi dalam judul Anda. Gunakan kata-kata seperti “segera”, “sekarang”, “terakhir”, atau “jangan lewatkan” untuk mendorong pembaca mengklik sebelum terlambat.

Contoh:

  • “Terbongkar! Rahasia Diet Kilat Ini Bisa Bantu Anda Turun 10 Kg dalam Seminggu!”
  • “Hati-Hati! Bahaya Tersembunyi di Balik Tren Makanan Ini”
  • “Segera Daftar! Peluang Emas untuk Mendapatkan Beasiswa Penuh ke Luar Negeri”

2. Mainkan Emosi:

Emosi memiliki kekuatan yang besar untuk mempengaruhi perilaku manusia. Gunakan emosi pembaca untuk menarik perhatian mereka ke judul Anda. Anda bisa memanfaatkan rasa ingin tahu, kegembiraan, ketakutan, atau kemarahan.

Contoh:

  • “Kisah Sedih di Balik Viralnya Foto Ini Akan Membuat Anda Menangis”
  • “5 Rahasia Tersembunyi di Film Favorit Anda yang Mungkin Belum Anda Ketahui”
  • “Penipuan Online Marak! Waspadai Modus Operandi Terbaru Ini!”

3. Gunakan Kata-Kata yang Menarik Perhatian:

Kata-kata tertentu memiliki kekuatan yang lebih besar daripada kata lain dalam menarik perhatian pembaca. Gunakan kata-kata seperti “baru”, “gratis”, “rahasia”, “luar biasa”, atau “penting” untuk membuat judul Anda lebih menarik.

Contoh:

  • “Terungkap! Rahasia Awet Muda Artis Korea Ini Ternyata Sederhana”
  • “Dapatkan Tiket Pesawat Gratis ke Bali dengan Cara Ini!”
  • “Penting! 5 Hal yang Harus Anda Ketahui Sebelum Membeli Rumah”

4. Gunakan Pertanyaan yang Memancing Rasa Ingin Tahu:

Pertanyaan yang membangkitkan rasa ingin tahu dapat mendorong pembaca untuk mengklik judul Anda dan mencari jawabannya di dalam artikel.

Ajukan pertanyaan yang menarik dan membuat pembaca penasaran untuk mengetahui lebih banyak.

Contoh:

  • “Apakah Anda Benar-Benar Mengenal Orang di Sekitar Anda? Jawabannya Mungkin Mengejutkan!”
  • “Apa Rahasia Dibalik Kesuksesan Para Miliarder Ini?”
  • “Bisakah Anda Menebak Apa yang Akan Terjadi Selanjutnya dalam Film Ini?”

5. Gunakan Kata-Kata yang Menggambarkan Sensasi:

Kata-kata yang menggambarkan sensasi dapat membuat judul Anda lebih hidup dan menarik.

Gunakan kata-kata seperti “menakjubkan”, “mengesankan”, “menggemparkan”, “mengharukan”, atau “menakutkan” untuk membuat pembaca ingin mengetahui lebih banyak.

Contoh:

  • “Pemandangan Alam yang Menakjubkan Ini Akan Membuat Anda Terpesona”
  • “Kisah Cinta yang Mengesankan Ini Akan Membuat Anda Percaya pada Cinta Sejati”
  • “Skandal Politik yang Menggemparkan Ini Akan Mengubah Masa Depan Bangsa”

6. Manfaatkan Tren dan Topik Populer:

Orang-orang lebih tertarik dengan informasi yang terkait dengan tren dan topik yang sedang populer. Gunakan kata kunci yang terkait dengan tren terkini dalam judul Anda untuk meningkatkan peluang klik.

Contoh:

  • “Tips dan Trik Memasak ala Chef Ternama Ini Akan Membuat Anda Menjadi Ahli Dapur”
  • “Fakta Menarik di Balik Viralnya Lagu Ini”
  • “Perkembangan Terbaru dalam Kasus Covid-19”

7. Gunakan Kata-Kata yang Menjanjikan Solusi:

Banyak orang mencari informasi di internet untuk menemukan solusi atas permasalahan mereka.

Gunakan kata-kata yang menjanjikan solusi dalam judul Anda untuk menarik perhatian mereka. Tunjukkan kepada pembaca bahwa artikel Anda dapat membantu mereka mengatasi masalah tersebut.

Contoh:

  • “5 Cara Mudah Mendapatkan Kulit Glowing dalam Seminggu”
  • “Atasi Stres dengan Cepat Menggunakan Teknik Relaksasi Ini”
  • “Dapatkan Penghasilan Tambahan dari Rumah dengan Cara Ini”

8. Sisakan Sedikit Misteri:

Ingat, clickbait yang baik tidak membocorkan semuanya. Sisakan sedikit misteri dalam judul Anda untuk menggaet rasa ingin tahu pembaca. Biarkan mereka penasaran dan merasa harus mengklik artikel Anda untuk mendapatkan informasi lengkap.

Contoh:

  • “Rahasia Awet Muda Selebriti Hollywood Terbongkar! Anda Tidak Akan Percaya Caranya!”
  • “Akhirnya Terungkap! Inilah Alasan Sebenarnya Dia Mengundurkan Diri”
  • “Waspada! Tanda-Tanda Ini Menunjukkan Pasangan Anda Mungkin Selingkuh”

9. Gunakan Bahasa yang Berlebihan (Tapi Tidak Terlalu):

Sedikit hiperbola dapat membuat judul Anda lebih menarik perhatian. Namun, jangan sampai terlalu berlebihan hingga terkesan bohong. Gunakan bahasa yang berlebihan secara wajar untuk menegaskan isi artikel Anda.

Contoh:

  • “Resep Kue Kering Ini Enaknya Kebangetan! Dijamin Ludes dalam Sekejap”
  • “Tempat Wisata Ini Indah Banget! Bikin Anda Serasa Ada di Surga”
  • “Film Ini Bagus Banget! Wajib Ditonton Setidaknya Sekali Seumur Hidup”

10. A/B Test dan Analisis Data:

Formula membuat judul clickbait yang efektif tidak selalu sama untuk semua audiens. Setiap audiens memiliki preferensi dan kepekaannya sendiri terhadap clickbait.

Oleh karena itu, penting untuk melakukan A/B testing dengan mencoba beberapa versi judul yang berbeda dan melihat mana yang mendapatkan lebih banyak klik.

Berikut beberapa langkah untuk melakukan A/B testing judul clickbait:

  1. Buatlah beberapa versi judul yang berbeda. Variasikan kata-kata, frasa, dan struktur kalimat untuk melihat mana yang paling menarik.
  2. Tampilkan setiap versi judul kepada audiens yang berbeda. Anda dapat menggunakan platform media sosial, email marketing, atau website Anda untuk menampilkan judul-judul tersebut.
  3. Pantau hasil dan lihat mana yang mendapatkan lebih banyak klik. Gunakan alat analisis seperti Google Analytics untuk melacak data Anda.
  4. Pilih judul yang paling efektif dan gunakan untuk konten Anda selanjutnya.
  5. Terus lakukan A/B testing secara berkala. Tren dan preferensi audiens dapat berubah seiring waktu, jadi penting untuk terus menguji judul-judul baru untuk memastikan Anda mendapatkan hasil terbaik.

Tips tambahan:

  • Gunakan kata kunci yang relevan dengan target audiens Anda.
  • Buatlah judul yang singkat dan mudah dipahami.
  • Gunakan kalimat tanya untuk memicu rasa ingin tahu pembaca.
  • Gunakan kata-kata yang kuat dan emosional.
  • Pertimbangkan menggunakan humor atau kejutan dalam judul Anda.
  • Hindari clickbait yang menyesatkan atau menipu.

Dengan melakukan A/B testing dan mengikuti tips-tips ini, Anda dapat membuat judul clickbait yang efektif yang akan menarik perhatian audiens Anda dan meningkatkan traffic ke konten Anda.

Penting untuk diingat bahwa clickbait harus digunakan secara bertanggung jawab.

Judul Anda harus mencerminkan isi konten Anda dan tidak boleh menyesatkan pembaca. Gunakan clickbait untuk menarik perhatian audiens, tetapi pastikan Anda memberikan konten yang berharga dan bermanfaat.

Dengan menerapkan formula ini dan berlatih secara konsisten, Anda dapat membuat judul clickbait yang menarik perhatian pembaca tanpa terkesan memanipulasi.

Ingat, clickbait yang baik adalah clickbait yang tetap mendeliver informasi berharga sesuai dengan janjinya.

Formula Jitu Membuat Judul Clickbait Berita yang Menggoda

Etika Menggunakan Clickbait dalam Jurnalisme Digital

Dunia jurnalisme digital yang serba cepat menuntut para jurnalis dan pembuat konten untuk terus berinovasi dalam menarik perhatian pembaca.

Clickbait, meskipun kontroversial, tetap menjadi salah satu senjata ampuh untuk meningkatkan traffic website. Namun, penggunaan clickbait yang tidak etis dapat merusak kredibilitas media dan mengecewakan pembaca.

Dampak Negatif Clickbait yang Tidak Etis:

Meskipun clickbait dapat menjadi alat yang efektif untuk menarik perhatian dan meningkatkan traffic, penggunaannya yang tidak etis dapat memiliki beberapa dampak negatif berikut:

1. Menurunkan kepercayaan audiens:

  • Ketika audiens mengklik judul clickbait dan menemukan konten yang tidak sesuai dengan ekspektasi mereka, mereka akan merasa kecewa dan dibohongi.
  • Hal ini dapat merusak kepercayaan mereka terhadap Anda dan merek Anda, dan membuat mereka tidak ingin kembali ke konten Anda di masa depan.

2. Merusak reputasi online:

  • Penggunaan clickbait yang berlebihan dapat membuat Anda terlihat tidak profesional dan tidak dapat dipercaya.
  • Hal ini dapat merusak reputasi online Anda dan membuat Anda lebih sulit untuk menarik pelanggan dan mitra baru.

3. Menurunkan peringkat SEO:

  • Google dan mesin pencari lainnya telah mulai penalti website yang menggunakan clickbait secara berlebihan.
  • Hal ini dapat menyebabkan peringkat SEO Anda turun, dan membuat konten Anda lebih sulit ditemukan oleh audiens yang ditargetkan.

4. Meningkatkan rasio pentalan (bounce rate):

  • Pengguna yang mengklik judul clickbait dan kemudian segera meninggalkan website Anda karena kontennya tidak sesuai dengan ekspektasi mereka akan meningkatkan rasio pentalan (bounce rate) Anda.
  • Hal ini dapat berdampak negatif pada peringkat SEO Anda dan membuat Anda lebih sulit untuk menarik traffic organik.

5. Mendorong perilaku negatif online:

  • Clickbait yang menyesatkan atau menipu dapat mendorong perilaku negatif online seperti cyberbullying, penyebaran informasi palsu, dan penipuan.
  • Hal ini dapat merusak komunitas online dan membuat internet menjadi tempat yang kurang aman dan menyenangkan bagi semua orang.

Penting untuk menggunakan clickbait secara bertanggung jawab dan etis. Judul Anda harus mencerminkan isi konten Anda dan tidak boleh menyesatkan pembaca. Gunakan clickbait untuk menarik perhatian audiens, tetapi pastikan Anda memberikan konten yang berharga dan bermanfaat.

Menggunakan Clickbait Secara Etis:

Clickbait bisa menjadi alat yang efektif untuk menarik perhatian pembaca dan meningkatkan traffic ke konten Anda. Namun, penting untuk menggunakannya secara etis dan bertanggung jawab. Berikut beberapa tips untuk menggunakan clickbait secara etis:

1. Pastikan judul Anda mencerminkan isi konten Anda. Jangan gunakan judul yang menyesatkan atau menipu pembaca untuk mengklik. Judul Anda harus memberikan gambaran yang akurat tentang apa yang akan mereka temukan dalam konten Anda.

2. Hindari menggunakan kata-kata yang berlebihan atau bombastis. Kata-kata seperti “paling”, “terbaik”, “luar biasa”, “mengejutkan”, dan “tidak akan Anda percayai” sering digunakan dalam clickbait, tetapi bisa membuat pembaca merasa dimanipulasi.

3. Gunakan clickbait untuk menarik perhatian, tetapi jangan gunakan untuk menggantikan konten yang berkualitas. Pastikan konten Anda informatif, menarik, dan bermanfaat bagi pembaca.

4. Berikan pembaca nilai. Jika Anda menggunakan clickbait, pastikan Anda memberikan sesuatu yang berharga kepada pembaca sebagai imbalan atas waktu mereka. Ini bisa berupa informasi baru, wawasan yang menarik, atau hiburan yang berkualitas.

5. Hindari clickbait yang bersifat clickbait. Clickbait yang bersifat clickbait adalah clickbait yang hanya bertujuan untuk menarik klik tanpa memberikan nilai apa pun kepada pembaca. Jenis clickbait ini seringkali menyesatkan dan frustasi bagi pembaca, dan dapat merusak reputasi Anda.

6. Gunakan clickbait secukupnya. Jangan gunakan clickbait untuk semua konten Anda. Gunakan hanya untuk menarik perhatian pembaca ke konten terbaik Anda.

7. Berhati-hatilah dengan clickbait yang bersifat provokatif atau sensasional. Jenis clickbait ini dapat memicu reaksi emosional yang negatif pada pembaca, dan dapat merusak reputasi Anda.

8. Selalu pertimbangkan audiens Anda. Pikirkan tentang apa yang menarik bagi audiens Anda dan apa yang tidak. Gunakan clickbait dengan cara yang sesuai dengan minat dan kebutuhan mereka.

9. Dengarkan umpan balik. Jika Anda menerima umpan balik negatif tentang clickbait Anda, pertimbangkan untuk menghentikannya atau mengubahnya.

10. Gunakan akal sehat. Jika sesuatu terasa tidak benar, mungkin memang tidak benar. Hindari menggunakan clickbait yang terasa tidak etis atau tidak bertanggung jawab.

Dengan mengikuti tips-tips ini, Anda dapat menggunakan clickbait secara etis dan bertanggung jawab untuk meningkatkan traffic ke konten Anda dan membangun hubungan yang positif dengan audiens Anda.

Intinya, clickbait adalah alat bermata dua dalam jurnalisme digital. Digunakan secara bijak dan etis, clickbait dapat menjadi alat yang efektif untuk menarik perhatian pembaca dan meningkatkan traffic website.

Namun, jika digunakan secara sembrono dan manipulatif, clickbait dapat mencederai prinsip jurnalisme dan menurunkan kepercayaan pembaca.

Para jurnalis dan pembuat konten dituntut untuk tetap mengutamakan akurasi, objektivitas, dan manfaat pembaca meskipun menggunakan teknik clickbait.

1. Apakah clickbait selalu buruk?

Clickbait tidak selalu buruk. Clickbait dapat menjadi alat yang efektif untuk menarik perhatian pembaca ke artikel bermanfaat asalkan digunakan secara etis. Clickbait yang etis harus mencerminkan isi artikel secara akurat dan memberikan manfaat kepada pembaca.

2. Bagaimana cara membedakan clickbait yang etis dan tidak etis?

Clickbait yang etis memiliki beberapa ciri khas, antara lain:
Judulnya menarik dan memicu rasa ingin tahu, tetapi tetap jujur dan mencerminkan isi artikel secara akurat.
Artikelnya relevan dengan judul dan memenuhi janji yang diberikan di judul.
Artikelnya mengutamakan informasi bermanfaat atau hiburan berkualitas bagi pembaca.
Bahasa yang digunakan lugas dan mudah dimengerti, namun tidak berlebihan atau menyesatkan.
Clickbait yang tidak etis, sebaliknya, menunjukkan ciri-ciri seperti:
Judulnya bombastis, sensasional, dan tidak ada hubungannya dengan isi artikel.
Artikelnya dangkal, tidak informatif, atau berisi informasi yang tidak akurat.
Artikelnya penuh dengan iklan atau konten yang mengganggu pembaca.
Bahasa yang digunakan manipulatif, melebih-lebihkan fakta, atau menggunakan kata-kata yang terkesan “memaksa” pembaca untuk mengklik.

3. Bagaimana cara menghindari clickbait saat mencari informasi online?

Ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk menghindari clickbait saat mencari informasi online:
Baca judul dengan cermat: Perhatikan apakah judulnya terlalu sensasional, penuh dengan tanda seru atau angka, atau menjanjikan sesuatu yang mustahil.
Lihat sumbernya: Pastikan informasi berasal dari media yang kredibel dan memiliki reputasi baik.
Scan artikelnya sekilas: Lihat apakah isi artikel sesuai dengan judulnya dan apakah informasinya tampak masuk akal.
Cek fakta dari sumber lain: Jangan hanya percaya pada satu sumber informasi saja. Lakukan cross-check dengan sumber lain yang terpercaya.

4. Apakah ada alternatif selain clickbait untuk menarik pembaca?

Tentu saja ada! Berikut beberapa alternatif untuk menarik pembaca selain clickbait:
Fokus pada konten berkualitas: Buatlah konten yang bermanfaat, informatif, dan menarik dibaca. Pastikan artikel Anda menyajikan fakta akurat, analisis mendalam, atau cerita yang menarik perhatian.
Gunakan SEO (Search Engine Optimization): Pelajari teknik SEO untuk membantu artikel Anda muncul di halaman pertama pencarian Google. Dengan begitu, pembaca akan lebih mudah menemukan konten Anda secara organis.
Promosikan konten Anda di media sosial: Manfaatkan media sosial untuk mempromosikan artikel Anda kepada audiens yang tepat.
Jalin kerja sama dengan influencer: Bekerja sama dengan influencer di bidang yang relevan dapat membantu menarik perhatian audiens yang lebih luas ke konten Anda.

5. Bagaimana cara menjadi jurnalis digital yang beretika di era clickbait?

Menjadi jurnalis digital yang beretika di era clickbait menuntut integritas dan kemampuan beradaptasi. Berikut beberapa tips untuk mencapainya:
Tetap mengutamakan prinsip jurnalisme: Akurasi, objektivitas, dan kejujuran tetap menjadi landasan jurnalisme yang baik. Meskipun menggunakan teknik clickbait, pastikan artikel Anda menyajikan informasi faktual dan berimbang.
Gunakan kreativitas: Cari cara kreatif dan inovatif untuk menarik perhatian pembaca tanpa harus mengorbankan kualitas konten.
Fokus pada membangun kepercayaan pembaca: Kepercayaan pembaca adalah aset paling berharga bagi seorang jurnalis digital. Bangun kepercayaan tersebut dengan menyajikan informasi yang akurat, transparan, dan bermanfaat.
Dengan menerapkan kiat-kiat ini, Anda dapat menjadi jurnalis digital yang sukses di era clickbait tanpa harus mengorbankan prinsip-prinsip jurnalisme yang baik.

Safira Haddad, Penulis Konten Profesional yang berpengalaman 2+ tahun dalam dunia kepenulisan dan berdedikasi di Upgraded.id. Kemampuan utama, SEO dan Content Writing.

You might also like