Strategi Membangun Bisnis Online yang Sukses di Carousell

Pernahkah Anda terpikir untuk mengubah hobi menjadi cuan? Atau mungkin Anda punya produk keren yang ingin dipasarkan secara luas?

Di era digital seperti sekarang, Carousell hadir sebagai platform jual-beli online yang memudahkan siapa saja untuk berbisnis.

Tapi, bagaimana caranya agar bisnis online Anda di marketplace Carousell bisa sukses dan banjir orderan? Tenang, jangan pusing dulu!

Artikel ini akan membekali Anda dengan strategi jitu untuk menjadi bintang Carousell.

Mengenal Carousell

Carousell adalah platform marketplace C2C (Consumer to Consumer) dan B2C (Business to Consumer).

C2C (Consumer to Consumer) adalah model bisnis di mana konsumen dapat berdagang satu sama lain, biasanya dalam lingkungan online.

Intinya, C2C adalah tentang perantara platform yang memungkinkan pelanggan untuk menjadi penjual dan pembeli untuk barang-barang satu sama lain.

Carousell adalah contoh dari platform C2C, bersama dengan platform lain seperti:

  • eBay
  • Etsy
  • Craigslist
  • dan Carousell

Sedangkan, B2C (Business to Consumer) adalah model bisnis di mana perusahaan menjual produk dan layanan langsung kepada konsumen, biasanya tanpa perantara.

Pikirkan B2C sebagai transaksi langsung antara bisnis dan pengguna akhir dari produk atau layanan tersebut.

Beberapa contoh umum dari B2C meliputi:

  • Toko retail: Ketika Anda membeli baju di mall, Anda sedang berinteraksi dengan bisnis dalam model B2C.
  • Restoran: Mampir untuk makan malam? Itu B2C juga.
  • E-commerce: Membeli barang secara online dari situs web perusahaan, seperti baju dari toko online atau aplikasi pesan antar makanan, termasuk dalam B2C.

B2C berbeda dengan C2C (Consumer to Consumer) di mana konsumen berdagang satu sama lain, sedangkan dalam B2C, bisnis mengontrol penjualan dan distribusinya langsung ke konsumen.

Platform ini didirikan di Singapura pada tahun 2012. Platform ini memungkinkan penggunanya untuk membeli dan menjual berbagai macam barang baru dan bekas, mulai dari fashion, elektronik, furnitur, hingga barang-barang antik.

Carousell ini tersedia di lebih dari 70 negara, termasuk Indonesia, dan telah menjadi salah satu platform marketplace terpopuler di Asia Tenggara.

Baca Juga: Dropshipping dengan AliExpress: Cara Memulai Bisnis Online

Berikut adalah beberapa fitur utama Carousell:

  • Mudah digunakan: Carousell memiliki antarmuka yang sederhana dan mudah digunakan, bahkan untuk pengguna baru.
  • Gratis: Carousell dapat digunakan secara gratis, baik untuk pembeli maupun penjual.
  • Beragam pilihan barang: Carousell menawarkan berbagai macam barang baru dan bekas dari berbagai kategori.
  • Sistem pembayaran yang aman: Carousell menyediakan sistem pembayaran yang aman dan terpercaya untuk melindungi pembeli dan penjual.
  • Fitur chat: Carousell menyediakan fitur chat yang memungkinkan pembeli dan penjual untuk berkomunikasi satu sama lain.
  • Pengiriman yang mudah: Carousell menyediakan berbagai pilihan metode pengiriman untuk memudahkan pembeli dan penjual.

Berikut adalah beberapa manfaat menggunakan Carousell:

  • Menemukan barang yang diinginkan: Carousell memungkinkan pengguna untuk menemukan berbagai macam barang yang mungkin sulit ditemukan di tempat lain.
  • Mendapatkan harga yang lebih murah: Pengguna dapat menemukan barang dengan harga yang lebih murah di Carousell dibandingkan dengan toko retail.
  • Menjual barang yang tidak terpakai: Carousell adalah platform yang ideal untuk menjual barang-barang yang tidak terpakai dan menghasilkan uang tambahan.
  • Membangun komunitas: Carousell memungkinkan pengguna untuk terhubung dengan orang lain yang memiliki minat yang sama.

Jika Anda ingin membeli atau menjual barang, Carousell adalah platform yang patut dicoba. Platform ini mudah digunakan, menawarkan berbagai macam barang, dan memiliki fitur-fitur yang aman dan terpercaya.

Strategi Membangun Bisnis Online yang Sukses di Carousell

Lalu, bagaimana strategi membangun bisnis online yang sukses di Carousell? Yuk simak berikut!

Jago Foto: Biarkan Produk Anda Berbicara

Ingat pepatah lama, “gambar berbicara lebih kuat daripada kata-kata”? Pepatah ini sangat relevan dalam bisnis online, khususnya di Carousell. Foto produk yang ditampilkan adalah hal pertama yang dilihat calon pembeli.

Jadikan Foto Produk Anda Layak Ditampikan di Majalah

  • Pencahayaan adalah segalanya: Pastikan produk difoto dengan cahaya yang terang dan natural. Hindari menggunakan flash yang bisa membuat warna produk tidak akurat.
  • Latar belakang yang bersih: Hindari menggunakan latar belakang yang ramai atau berwarna mencolok. Gunakan background polos atau kain berwarna netral agar produk menjadi pusat perhatian.
  • Sorotan dari berbagai sudut: Jangan hanya menampilkan foto produk dari depan saja. Ambillah foto dari berbagai sudut untuk memberikan gambaran detail produk kepada calon pembeli.

Pro Tips: Pertimbangkan menggunakan jasa fotografer profesional atau berinvestasi pada studio mini rumahan. Hasil foto yang ciamik dijamin akan meningkatkan daya tarik produk Anda.

Judul yang Mencuri Perhatian: Seni Merangkai Kata

Setelah foto memukau, langkah selanjutnya adalah membuat judul listing yang menarik. Judul ibarat headline berita, harus mampu menggugah rasa ingin tahu calon pembeli.

Rumus Judul Listing Carousell yang Epic

  • Gunakan kata kunci yang relevan: Cantumkan kata kunci yang sering dicari pembeli potensial. Misalnya, “Dress batik vintage” atau “Tas branded original.” Riset kata kunci bisa dilakukan menggunakan fitur pencarian Carousell atau Google Trends.
  • Tambahkan kata sifat yang menggoda: Tak perlu malu menggunakan kata sifat yang membuat produk Anda terdengar istimewa. Contohnya, “Sepatu sneakers limited edition” atau “Gamis lebaran model terbaru.”
  • Singkat, padat, dan jelas: Hindari membuat judul yang terlalu panjang dan bertele-tele. Sampaikan informasi produk dengan ringkas namun informatif.

Contoh Judul Listing yang Menarik:

  • “Jaket kulit asli – Awet dan terlihat macho!”
  • “Mainan anak edukatif – Mencetak generasi cerdas!”
  • “Serum wajah glowing – Dapatkan kulit sehat dan berseri!”
Rumus Judul Listing Carousell yang Epic

Deskripsi Produk yang Jujur dan Memikat

Deskripsi produk adalah ruang Anda untuk menjelaskan produk secara detail. Jangan segan-segan untuk memberikan informasi selengkap mungkin, mulai dari bahan, ukuran, kondisi barang, hingga kelebihan produk Anda.

Hindari menjadi Salesman yang Menyebalkan

  • Jujur apa adanya: Deskripsi produk yang jujur akan membuat calon pembeli percaya dan nyaman bertransaksi dengan Anda.
  • Tonjolkan kelebihan produk: Highlight keunggulan produk Anda dibandingkan dengan produk sejenis.
  • Gaya bahasa yang ramah: Gunakan gaya bahasa yang mudah dipahami dan enak dibaca. Sesekali tambahkan sentuhan humor yang ringan untuk membuat calon pembeli merasa senang.

Contoh Deskripsi Produk yang Menarik:

Dress batik vintage nan elegan ini siap membuat Anda tampil stunning di berbagai acara. Bahan katun yang adem dan nyaman di kulit, cocok untuk dikenakan seharian. Detail motif batik yang cantik dan jarang ditemui di pasaran. Kondisi bekas namun terawat dengan baik. Yakin mau dilewatkan?

Promo dan Diskon: Senjata Ampuh Penarik Pembeli

Siapa yang tidak tergiur dengan promo dan diskon? Strategi ini terbukti ampuh untuk meningkatkan daya tarik produk Anda dan menggaet pembeli baru.

Variasikan Promosi Anda:

Harga coret:

Tampilkan harga awal yang lebih tinggi kemudian beri potongan harga yang menggiurkan.

Adapun cara kerjanya:

1. Menetapkan Harga Awal yang Tinggi:

  • Analisis Pasar: Lakukan riset untuk memahami harga pasar produk Anda di Carousell. Pertimbangkan faktor-faktor seperti kondisi, merek, dan kelangkaan produk untuk menentukan harga awal yang wajar namun sedikit lebih tinggi dari rata-rata.
  • Membangun Persepsi Nilai: Harga awal yang lebih tinggi menciptakan kesan bahwa produk Anda bernilai tinggi dan berkualitas. Hal ini dapat menarik pembeli yang mencari produk premium dan bersedia membayar lebih.

2. Menawarkan Potongan Harga yang Menggiurkan:

  • Persentase Potongan Menarik: Tawarkan potongan harga yang substansial, seperti 20%, 30%, atau bahkan 50%. Hal ini akan membuat pembeli merasa mendapatkan penawaran yang luar biasa dan mendorong mereka untuk membeli.
  • Jangka Waktu Terbatas: Ciptakan rasa urgensi dengan membatasi waktu potongan harga. Gunakan frasa seperti “Penawaran Terbatas!” atau “Diskon Hanya Hari Ini!” untuk mendorong pembelian impulsif.

3. Tips Tambahan:

  • Gunakan Judul yang Jelas: Sertakan informasi tentang potongan harga di judul listing Anda untuk menarik perhatian pembeli secara langsung.
  • Jelaskan Potongan Harga: Jelaskan dengan jelas berapa banyak potongan harga yang ditawarkan dan bagaimana pembeli dapat memperolehnya.
  • Gunakan Visual yang Menarik: Gunakan foto produk berkualitas tinggi dan tambahkan gambar yang menunjukkan persentase potongan harga untuk menarik perhatian pembeli.
  • Promosikan Listing Anda: Gunakan fitur boost Carousell atau bagikan listing Anda di media sosial untuk meningkatkan visibilitas.

Contoh Penerapan:

  • Produk: Sepatu sneakers baru
  • Harga Awal: Rp 800.000
  • Potongan Harga: 30%
  • Harga Setelah Diskon: Rp 560.000
  • Judul Listing: Sepatu Sneakers Baru! Diskon 30% untuk Waktu Terbatas!

Dengan menerapkan strategi ini, Anda dapat menarik lebih banyak pembeli, meningkatkan penjualan, dan membangun bisnis online yang sukses di Carousell.

Ingatlah untuk selalu jujur dan transparan dalam menawarkan potongan harga dan memberikan layanan pelanggan yang excellent untuk membangun kepercayaan dan loyalitas pembeli.

Perlu diingat:

  • Strategi ini mungkin tidak cocok untuk semua produk atau target pasar. Lakukan riset dan uji coba untuk menemukan pendekatan yang paling efektif untuk bisnis Anda.
  • Pastikan Anda memiliki margin keuntungan yang cukup setelah memberikan potongan harga.
  • Patuhi peraturan dan kebijakan Carousell terkait promosi dan penawaran.

Bundling:

Menawarkan paket produk dengan harga hemat di Carousell bisa menjadi strategi yang efektif untuk menarik lebih banyak pembeli dan meningkatkan penjualan Anda. Berikut beberapa alasan mengapa strategi ini bisa berhasil:

1. Menarik pembeli yang hemat: Banyak orang yang mencari penawaran terbaik saat berbelanja online. Dengan menawarkan paket produk yang lebih hemat, Anda dapat menarik perhatian pembeli yang sadar harga dan ingin mendapatkan lebih banyak dengan pengeluaran yang lebih sedikit.

2. Meningkatkan nilai rata-rata pemesanan: Dengan mendorong pembeli untuk membeli lebih banyak produk dalam satu transaksi, Anda dapat meningkatkan nilai rata-rata pemesanan Anda. Hal ini dapat menghasilkan lebih banyak keuntungan bagi Anda dari setiap penjualan.

3. Membersihkan stok lama: Paket produk dapat menjadi cara yang bagus untuk membersihkan stok lama atau produk yang bergerak lambat. Dengan menawarkan diskon pada produk-produk ini sebagai bagian dari paket, Anda dapat mendorong penjualan dan membebaskan ruang untuk produk baru.

4. Meningkatkan cross-selling dan upselling: Anda dapat menggunakan paket produk untuk mempromosikan produk lain yang saling melengkapi. Misalnya, Anda dapat menawarkan paket pakaian dan aksesoris, atau paket elektronik dan perangkat tambahan. Hal ini dapat mendorong pembeli untuk membeli lebih banyak produk dari Anda.

Tips untuk membuat paket produk yang hemat di Carousell:

  • Pilih produk yang saling melengkapi: Pastikan produk-produk dalam paket Anda saling melengkapi dan menarik bagi target audiens Anda.
  • Tawarkan diskon yang menarik: Diskon yang menarik akan membuat paket Anda lebih menarik bagi pembeli.
  • Gunakan gambar dan deskripsi yang jelas: Pastikan gambar dan deskripsi produk Anda jelas dan informatif.
  • Promosikan paket Anda dengan baik: Gunakan berbagai saluran untuk mempromosikan paket Anda, seperti media sosial, email marketing, dan iklan Carousell.

Berikut beberapa contoh paket produk hemat yang bisa Anda tawarkan di Carousell:

  • Paket perawatan kulit: Paket ini bisa terdiri dari pembersih wajah, toner, pelembab, dan tabir surya.
  • Paket makeup: Paket ini bisa terdiri dari lipstik, eyeshadow, blush on, dan maskara.
  • Paket fashion: Paket ini bisa terdiri dari atasan, bawahan, dan sepatu.
  • Paket elektronik: Paket ini bisa terdiri dari smartphone, earphone, dan power bank.

Dengan menawarkan paket produk hemat yang menarik dan kreatif, Anda dapat meningkatkan penjualan dan membangun bisnis online yang sukses di Carousell.

Ingat:

  • Pastikan Anda selalu mengikuti aturan dan kebijakan Carousell saat membuat dan mempromosikan paket produk Anda.
  • Berikan layanan pelanggan yang excellent untuk membangun kepercayaan dan loyalitas pembeli.
  • Teruslah berinovasi dan ikuti tren terbaru untuk tetap kompetitif di pasar online.
Menawarkan paket produk dengan harga hemat di Carousell bisa menjadi strategi yang efektif

Gratis ongkir:

Gratis biaya pengiriman bisa menjadi nilai tambah yang menarik pembeli.

Voucher potongan harga:

Memberikan voucher potongan harga khusus untuk follower adalah salah satu strategi yang efektif untuk menarik pembeli dan meningkatkan penjualan di Carousell. Berikut beberapa alasannya:

  • Meningkatkan engagement: Menawarkan voucher eksklusif untuk follower dapat mendorong mereka untuk lebih sering berinteraksi dengan akun Anda, seperti dengan menyukai, mengomentari, dan membagikan postingan Anda. Hal ini akan meningkatkan visibilitas akun Anda dan menarik lebih banyak calon pembeli.
  • Membangun loyalitas: Memberikan reward kepada follower Anda dalam bentuk voucher dapat membantu membangun loyalitas mereka terhadap brand Anda. Mereka akan merasa dihargai dan lebih cenderung untuk membeli dari Anda kembali di masa depan.
  • Meningkatkan penjualan: Voucher potongan harga dapat mendorong pembeli untuk melakukan pembelian impulsif atau membeli produk yang mungkin tidak mereka beli sebelumnya. Hal ini dapat meningkatkan konversi penjualan dan keuntungan Anda.

Tips untuk memberikan voucher potongan harga khusus di Carousell:

  • Tentukan target audience: Pastikan voucher Anda ditargetkan kepada audience yang tepat. Pertimbangkan jenis produk yang Anda jual, demografi target pasar Anda, dan platform media sosial yang Anda gunakan untuk mempromosikan voucher Anda.
  • Buat voucher yang menarik: Gunakan desain voucher yang menarik dan mudah dibaca. Pastikan informasi yang tercantum pada voucher jelas, seperti kode voucher, nilai diskon, dan tanggal kadaluarsa.
  • Promosikan voucher Anda secara efektif: Promosikan voucher Anda di berbagai platform, seperti di postingan Carousell Anda, di media sosial, dan di email marketing Anda. Anda juga dapat berkolaborasi dengan influencer untuk mempromosikan voucher Anda kepada pengikut mereka.
  • Batasi jumlah voucher: Pertimbangkan untuk membatasi jumlah voucher yang tersedia untuk mendorong pembelian impulsif dan rasa urgensi.
  • Pantau performa voucher Anda: Lacak performa voucher Anda untuk melihat berapa banyak orang yang menggunakannya dan berapa banyak penjualan yang dihasilkan. Gunakan data ini untuk menyempurnakan strategi voucher Anda di masa depan.

Selain memberikan voucher potongan harga, berikut beberapa strategi lain yang dapat Anda gunakan untuk membangun bisnis online yang sukses di Carousell:

  • Buat listing produk yang menarik: Gunakan foto berkualitas tinggi, deskripsi produk yang jelas, dan harga yang kompetitif.
  • Berikan layanan pelanggan yang excellent: Tanggapi pertanyaan dan komentar pembeli dengan cepat dan ramah. Bantu mereka dengan proses pembelian dan penukaran voucher.
  • Gunakan fitur Carousell dengan maksimal: Manfaatkan fitur-fitur seperti Carousell Boost, Carousell Ads, dan Carousell Live untuk meningkatkan visibilitas produk Anda dan menjangkau lebih banyak pembeli.
  • Tetap up-to-date dengan tren: Ikuti tren terbaru di Carousell dan di industri Anda. Gunakan tren ini untuk membuat konten yang menarik dan produk yang relevan dengan target pasar Anda.

Dengan menerapkan strategi yang tepat, Anda dapat membangun bisnis online yang sukses di Carousell dan menjangkau lebih banyak pelanggan potensial.

Master Negosiasi: Raih Kesepakatan Win-Win

Di Carousell, negosiasi harga adalah hal yang lumrah terjadi. Jangan takut untuk bernegosiasi dengan calon pembeli, namun pastikan prosesnya tetap menyenangkan dan profesional.

Jurus Jitu Negosiasi ala Carousell Pro

  • Tahu Batasan Menerima Tawaran: Sebelum menerima tawaran, tetapkan harga minimum yang Anda bisa terima.
  • Berikan Alasan Logis: Jika menolak tawaran, berikan alasan yang logis dan jelaskan nilai produk Anda.
  • Tawarkan Counter Offer: Ajukan harga counter offer yang masih bisa diterima oleh kedua belah pihak.
  • Promosi sebagai Senjata Negosiasi: Tawarkan bonus atau gratis ongkir sebagai pemanis dalam proses negosiasi.

Ingat! Negosiasi yang baik adalah negosiasi yang menghasilkan kesepakatan yang adil dan memuaskan kedua belah pihak.

Pelayanan Memuaskan: Biarkan Pembeli Terkesan

Pelayanan yang prima adalah kunci untuk membangun loyalitas pelanggan. Perlakuan yang baik dan respon yang cepat membuat pembeli merasa nyaman dan dihargai.

Senyum, Sapa, dan Fast Response

  • Balas chat dengan cepat: Pastikan Anda membalas chat calon pembeli dengan sigap. Ini menunjukkan keseriusan Anda dalam berbisnis.
  • Komunikatif dan ramah: Jalin komunikasi yang baik dengan pembeli. Jawab pertanyaan mereka dengan jelas dan jangan ragu untuk menawarkan bantuan.
  • Fleksibel dengan permintaan (dalam batasan wajar): Jika memungkinkan, penuhi permintaan pembeli seperti pengiriman di hari yang sama atau pengembalian barang.

Pro Tips: Manfaatkan fitur “Chat Auto Reply” di Carousell untuk membalas pesan secara otomatis ketika Anda sedang offline.

Jadilah Bintang Carousell: Tips dan Trik Tambahan

Jangan Buang Waktu, Segera Upload Listing Anda!

  • Konsisten upload produk: Jangan hanya upload produk sekali dan didiamkan. Upload produk secara rutin untuk menjaga profil Anda tetap fresh dan menarik perhatian calon pembeli.
  • Manfaatkan fitur “Boost”: Fitur boost dari Carousell dapat membantu produk Anda tampil di peringkat teratas hasil pencarian.
  • Ikut dan ramaikan #CarousellDay: Ikut serta dalam kampanye #CarousellDay yang diadakan setiap bulannya. Ini merupakan kesempatan untuk meningkatkan exposure produk Anda.
  • Jalin relasi dengan sesama seller: Bangun koneksi dengan seller lain dengan cara follow akun mereka dan berikan like pada listing mereka. Siapa tahu bisa berujung pada kolaborasi yang menguntungkan.

Terus Belajar dan Berkembang

  • Amati tren produk yang sedang laku: Lihat produk apa saja yang sedang banyak dicari di Carousell. Ini bisa menjadi inspirasi untuk produk yang akan Anda jual selanjutnya.
  • Pelajari strategi seller sukses: Banyak seller berhasil yang membagikan tips dan trik mereka di internet. Jangan ragu untuk belajar dari mereka.
  • Jangan takut bereksperimen: Jangan takut untuk mencoba hal baru dalam berjualan di Carousell. Cari tahu apa yang cocok dengan target audience Anda.

Dengan menerapkan strategi-strategi di atas, Anda berpotensi menjadi bintang Carousesell yang banjir orderan. Selamat mencoba dan salam sukses!

Intinya, dunia bisnis online di Carousell penuh dengan peluang menjanjikan. Dengan strategi yang tepat dan kerja keras, Anda bertransformasi menjadi bintang Carousell yang banjir orderan.

Ringkasan untuk Pebisnis Online Carousell Sukses:

  • Produk Memikat: Tampilkan foto produk yang jernih dan deskripsi yang informatif serta jujur.
  • Harga Strategis: Gunakan promo dan diskon menarik untuk mendatangkan pembeli. Namun, jangan lupa tetap perhitungkan keuntungan Anda.
  • Jago Negosiasi: Hadapi proses negosiasi dengan tenang dan profesional. Tujuannya adalah mencapai kesepakatan yang saling menguntungkan.
  • Pelayanan Prima: Fast response, komunikasi yang baik, dan kesediaan membantu membuat pembeli merasa nyaman dan dihargai.
  • Konten Terkini: Upload produk secara rutin dan ikuti tren yang sedang diminati masyarakat.
  • Berkembang dan Belajar: Jangan pernah berhenti belajar dari seller sukses lainnya dan teruslah berinovasi untuk meningkatkan performa bisnis Anda.

Selamat berjualan dan raih cuan di Carousell!

1. Berapa sering saya harus upload produk baru di Carousell?

Tidak ada aturan baku, namun disarankan untuk mengupload produk secara rutin. Idealnya, minimal seminggu sekali untuk menjaga profil Anda tetap fresh dan menarik perhatian pembeli baru. Anda bisa membuat jadwal upload produk agar lebih teratur.

2. Apakah wajib menggunakan foto produk profesional?

Tidak wajib, namun foto produk yang berkualitas tinggi sangat berpengaruh terhadap daya tarik listing Anda. Jika belum memiliki budget untuk fotografer profesional, Anda bisa belajar teknik fotografi produk sederhana menggunakan smartphone. Pastikan pencahayaan cukup, background bersih, dan sorotan dari berbagai sudut produk.

3. Bolehkah saya copy-paste deskripsi produk dari toko online lain?

Sebaiknya tidak. Deskripsi produk yang orisinal dan informatif akan membuat listing Anda lebih kredibel. Selain itu, Anda bisa menyelipkan cerita atau pengalaman pribadi terkait produk tersebut untuk membuat deskripsi lebih menarik.

4. Bagaimana cara mengetahui tren produk yang sedang laku di Carousell?

Carousell memiliki fitur pencarian yang menampilkan produk-produk popular. Anda bisa mengetikkan kata kunci umum seperti “pakaian wanita” atau “elektronik” dan lihat produk apa saja yang muncul di halaman pertama. Selain itu, Anda bisa gabung ke komunitas Carousell yang membahas tren belanja online.

5. Bolehkah saya menggunakan bot untuk auto chat dengan calon pembeli?

Sebaiknya dihindari. Meskipun Carousell menyediakan fitur “Chat Auto Reply”, namun penggunaannya sebaiknya terbatas untuk membalas pesan saat Anda sedang offline. Komunikasi yang personal dan responsif akan membuat pembeli merasa lebih nyaman dan dihargai.

6. Bagaimana cara menghadapi pembeli yang suka nawar seenaknya?

Tetap tenang dan profesional. Anda bisa menyampaikan batas minimum harga yang bisa Anda terima dengan alasan yang logis. Tawarkan counter offer atau bonus lain sebagai win-win solution. Jika negosiasi tidak menemui titik temu, Anda bisa menolak tawaran tersebut dengan sopan.

7. Berapa lama biasanya barang PO (Pre-Order) diterima pembeli?

Lama pengiriman barang PO tergantung kesepakatan antara Anda dan pembeli. Pastikan untuk menyampaikan estimasi waktu pengiriman dengan jelas di awal. Sebaiknya hindari memberikan estimasi yang terlalu optimistis untuk menghindari kekecewaan pembeli.

8. Bagaimana mengatasi pembeli yang tidak jadi membeli setelah deal?

Hal ini memang bisa terjadi. Anda bisa mengirimkan pesan pengingat ke pembeli. Namun, jika pembeli tetap tidak memberikan respon, Anda bisa membatalkan transaksi dan re-list barang tersebut.

9. Berapa modal yang dibutuhkan untuk memulai bisnis online di Carousell?

Modal untuk bisnis online di Carousell bisa sangat minimal. Anda bisa memulainya dengan menjual barang-barang preloved yang masih bagus. Seiring berjalannya bisnis, Anda bisa menggunakan profit untuk reinvestasi, misalnya menambah modal untuk membeli produk baru.

10. Apakah saya harus mendaftarkan usaha saya untuk berjualan di Carousell?

Untuk saat ini, Anda tidak wajib mendaftarkan usaha untuk berjualan di Carousell. Namun, jika bisnis Anda sudah berkembang pesat, ada baiknya untuk mempertimbangkan mendaftarkan usaha Anda agar bisa memberikan rasa aman dan kepercayaan lebih kepada pembeli.

Safira Haddad, Penulis Konten Profesional yang berpengalaman 2+ tahun dalam dunia kepenulisan dan berdedikasi di Upgraded.id. Kemampuan utama, SEO dan Content Writing.

You might also like